Sensus Online Selesai, Sensus Tatap Muka Dimulai Besok

Hendra Kusuma - detikFinance
Senin, 31 Agu 2020 14:04 WIB
Kepala BPS Suhariyanto memberikan keteranga pers di Jakarta, Senin (17/2/2020). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia tahun 2019 sebesar 71,92, lebih tinggi dari IPM tahun 2018 yang sebesar 71,39.
Kepala BPS Suhariyanto (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta -

Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan pelaksanaan sensus penduduk (SP) tahun 2020 secara tatap muka dimulai besok, Selasa (1/9). Pelaksanaan ini merupakan lanjutan dari yang sebelumnya dilakukan secara online pada periode 15 Februari-29 Mei 2020.

BPS menyatakan, pelaksanaan SP 2020 dilalukan dua tahap, pertama via onlinen yang berlangsung pada 15 Februari sampai 29 Mei 2020. Sementara yang tatap muka dilaksanakan selama bulan September 2020.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan hasil pelaksanaan sensus penduduk secara online baru mengcover 51,4 juta atau 19% dari total penduduk Indonesia.

"Masih 81% yang harus dicatat keberadaannya. Oleh karena itu pelaksanaan SP 2020 akan dilanjutkan pencacahan lapangan di September 2020 untuk mencatat penduduk Indonesia yang belum ikut SP online, bagi yang sudah dan belum sensus penduduk akan dicek kembali keberadaannya," kata Suhariyanto dalam acara kick of Sensus Penduduk 2020 secara virtual, Senin (31/8/2020).

Sensus penduduk dilakukan untuk menghasilkan satu data tunggal penduduk Indonesia, yang kelak akan menjadi dasar perencanaan pembangunan di berbagai bidang. Terdapat dua tujuan utama SP 2020. Pertama, menyediakan data jumlah, komposisi, distribusi, dan karakteristik penduduk Indonesia. Kedua, menyediakan parameter demografi (fertilitas, mortalitas, dan migrasi) serta karakteristik penduduk lainnya untuk keperluan proyeksi penduduk dan berbagai indikator tujuan pembangunan berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs).

Proses pengumpulan SP 2020 pada esok hari akan dibagi ke dalam tiga zona. Di zona 1, setiap rumah tangga akan mengisi kuesioner yang dibagikan oleh petugas sensus didampingi ketua Satuan Lingkungan Setempat (SLS) atau ketua RT. Di zona 2, petugas sensus akan berkeliling dengan ketua SLS untuk mengonfirmasi data yang sudah tercatat pada Dukcapil. Sementara di zona 3, petugas akan mewawancarai penduduk dengan daftar pertanyaan lengkap seperti kuesioner pada SP Online.

Meski dibagi ke dalam 3 zona, kata Suhariyanto masing-masing zona mewajibkan para petugasnya mematuhi protokol kesehatan dengan menjaga jarak, menggunakan masker, sarung tangan, dan menggunakan alat pelindung muka atau face shield.

Bagaimana teknis pelaksanaan sensus penduduk kali ini? Simak lebih lengkapnya di halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "BPS: Ekonomi RI Mulai Bergerak Sejak Relaksasi PSBB"
[Gambas:Video 20detik]