Jakarta Mau PSBB Lagi, Please Jangan Panik Belanja!

Trio Hamdani - detikFinance
Sabtu, 12 Sep 2020 09:00 WIB
panic buying
Foto: istimewa
Jakarta -

Pembatas sosial berskala besar (PSBB) secara ketat yang rencananya diberlakukan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mulai Senin, 14 September 2020, tak perlu membuat kamu panic buying alias panik berbelanja dengan memborong keperluan sehari-hari.

Menurut Dewan Penasehat Himpunan Peritel dan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo) Tutum Rahanta, persediaan barang keperluan sehari-hari dalam jumlah aman.

"Tidak pernah terjadi isu kelangkaan apapun. Jadi saya kira jangan istilahnya panic buying, biasa saja gitu. Selagi teman-teman ingin mendapatkan kebutuhannya, ada saja di lapangan gitu," kata dia saat dihubungi detikcom, Jumat (11/9/2020).

Berkaca dari PSBB yang sudah pernah diberlakukan sebelumnya, Tutum memastikan peritel tidak mengalami masalah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat jika pembatasan sosial berlaku lagi.

"Saya kira dari PSBB pertama sudah pernah kita lakukan, PSBB transisi sudah kita lalui tidak menimbulkan masalah apa-apa untuk mengisi kebutuhan masyarakat," sebutnya.

Dia juga meyakini bahwa toko ritel, khususnya yang menjual kebutuhan masyarakat tetap diperbolehkan buka saat PSBB nanti.

"Ya pokoknya saya kira pemerintah akan tetap menjamin untuk barang-barang kebutuhan masyarakat tetap diperbolehkan untuk buka. Jadi saya kira itu tidak menjadikan hambatan masyarakat untuk mendapatkan kebutuhan mereka. Jadi biasa-biasa saja," papar Tutum.

Harga-harga bakal tetap stabil? Jawabannya di halaman selanjutnya>>>

Selanjutnya
Halaman
1 2