4 Cara Pemerintah Tarik 143 Perusahaan Asing ke RI, Ada RUU Cipta Kerja

Hendra Kusuma - detikFinance
Rabu, 16 Sep 2020 11:21 WIB
Airlangga Hartarto
Foto: Screenshoot Youtube Kementerian Keuangan
Jakarta -

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkapkan ada empat jurus yang akan diterapkan untuk menarik 143 perusahaan asing yang berpotensi merelokasi investasinya ke Indonesia.

Sebanyak 143 perusahaan asing ini mengalami penurunan bisnis akibat pandemi Corona. Semua perusahaan ini berada di China.

"Untuk mengatasi tantangan eksternal dan internal guna menangkap peluang relokasi dari China ke Asia Tenggara, pemerintah sadari pentingnya peningkatan iklim investasi dan daya saing Indonesia. Untuk itu pemerintah tengah mempersiapkan berbagai kebijakan," kata Airlangga saat menjadi pembicara kunci di acara HSBC Economic Forum, Rabu (16/9/2020).

Dia bilang Indonesia memiliki lima daerah yang berpotensi menjadi super hub. Sebanyak lima daerah itu adalah koridor Kawasan Segitiga Rebana di Jawa Barat, Koridor Bali-Nusa Tenggara, Koridor Sulawesi Utara, Koridor Batam-Bintan-Karimun-Tanjung Pinang, dan Kawasan Ibu Kota Negara di Kalimantan Timur.

Mantan Menteri Perindustrian ini mengatakan empat jurus yang disiapkan pemerintah adalah pertama, RUU Omnibus Law Cipta Kerja. Menurut dia, beleid ini sudah dalam proses penyelesaian.

"Hal yang disasar, penciptaan lapangan kerja, peningkatan kompetensi pencari kerja, dan kesejahteraan pekerja. Sekaligus peningkatan produktivitas kerja serta peningkatan investasi," jelasnya.

Kedua, menyusun daftar prioritas investasi. Airlangga menjelaskan penyusunan daftar ini tidak hanya menggunakan pendekatan picking the winners, tetapi juga mencakup berbagai bidang usaha yang akan diberikan fasilitas baik perpajakan maupun non perpajakan.

Adapun kriteria yang sudah disusun pemerintah, dikatakan Airlangga antara lain industri yang berorientasi ekspor, substitusi impor, padat karya, padat modal, berteknologi tinggi atau high tech, dan berbasis digital.

"Diharapkan dengan daftar prioritas investasi ini, dapat menarik investasi yang bukan hanya besar, juga berkualitas dan mampu menciptakan lapangan kerja," katanya.

Selanjutnya
Halaman
1 2