Driver Ojol Ngaku Orderan Sepi Sejak PSBB Jakarta Diperketat

Soraya Novika - detikFinance
Rabu, 16 Sep 2020 12:51 WIB
Jalan di area Mal Mangga Dua kembali ramai oleh motor driver ojol yang parkir di sana. Selain di pinggir jalan, tak sedikit ojol yang parkir di sisi kanan jalan
Ilustrasi/Foto: Rifkianto Nugroho

Pasrah

Para driver ojol mengaku pasrah karena pendapatannya menurun lagi akibat penerapan PSBB Jakarta.

"Kalau buat saya tidak masalah, tapi ini ngaruhnya ke omzet, jadi ya sudahlah pasrah saja," ujar Suwanda.

Hal serupa dialami juga oleh driver Gojek, Rosyid. Ia mengaku tak bisa banyak berkomentar terkait kebijakan ini, lantaran menurutnya beleid ini penting juga diterapkan demi menekan angka kasus positif COVID-19.

"Ya mau gimana lagi, kan biar kasusnya nggak makin banyak, ada baiknya juga begini," kata Rosyid.

Meski begitu, pendapatan Rosyid jadi turun drastis dari rata-rata sehari Rp 200 ribu jadi Rp 50 ribuan per hari.

"Biasanya Rp 200 ribuan, tapi sekarang jadi Rp 70 ribu, Rp 50 ribuan," tuturnya.

Selama 3 hari belakangan setelah PSBB diperketat, orderan paling sepi baru terasa di hari ini. Dua hari kemarin juga tak jauh berbeda, paling banyak dapat 3-4 orderan saja.

Halaman


Simak Video "Prediksi Horor Jika DKI Tak Kembali PSBB"
[Gambas:Video 20detik]

(eds/eds)