Hati-hati! Lowongan Kerja Fiktif Gentayangan Saat Pandemi

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Minggu, 27 Sep 2020 06:13 WIB
Indonesia Career Expo kembali hadir di Balai Kartini, Jakarta. Ribuan pengunjung antre untuk mencari lowongan pekerjaan.
Foto: Lamhot Aritonang

Dia menjelaskan, jumlah angkatan kerja di Indonesia saat ini sebanyak 138 juta orang terdiri dari 132 juta orang pekerja dan 6 juta orang pengangguran. Diperkirakan di 2025 jumlah pengangguran di Indonesia bisa melebihi 9 juta orang.

"Dan ini sebelum COVID-19. Di masa PSBB membuat orang banyak kehilangan pekerjaan atau dirumahkan. Artinya jika ditambah COVID-19 jumlah pengangguran bisa melebihi yang diperkirakan sebelumnya," jelas Turro.

Turro menambahkan, banyaknya pengangguran bisa memicu terjadinya konflik sosial di masyarakat. Terlebih, menurut Turro, makin ke kota pengangguran berpendidikan dapat menjadi penggerak konflik sosial tersebut.

"Ini semua disebabkan salah satunya karena kondisi kependudukan kita yang mempunyai bonus demografi atau bisa jadi bencana demografi kalau kita tidak melakukan perbaikan dengan baik atau kalau kita tidak mampu menyiapkan pekerjaan yang mencukupi untuk mereka. Kita perlu membuat manajemen ketenagakerjaan Indonesia yang berhubungan dengan ekonomi," tambah Turro.

Halaman


Simak Video "Pria Cilegon Tipu Puluhan Korban dengan Iming-iming Pekerjaan"
[Gambas:Video 20detik]

(zlf/zlf)