Mantap! Pendeteksi Corona via Hembusan Napas Bisa Dipakai Akhir Tahun

Anisa Indraini - detikFinance
Selasa, 20 Okt 2020 15:26 WIB
Kepala staf presiden Moeldoko bersama Menteri PPN/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang Brodjonegoro dan Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Prof Rhenald Kasali menjadi pembicara dalam diskusi SDM Unggul, Indonesia Maju di Jakarta, Rabu (14/8/2019). Dalam diskusi inj membahas mengenai tantangan Indonesia menyiapkan SDM-nya dalam menghadapi industri 4.0.
Menristek Bambang Brodjonegoro/Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Indonesia terus mengembangkan alat kesehatan khususnya yang berkaitan untuk mendeteksi virus Corona (COVID-19). Selain rapid test dan PCR test yang sudah diproduksi dan digunakan, saat ini sedang dikembangkan alat tes lainnya yang dinilai memiliki tingkat akurasi lebih tinggi.

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengatakan saat ini sedang dilakukan uji validasi alat pendeteksi COVID-19 baru menggunakan hembusan napas, alat itu bernama GeNose.

"Saat ini sedang dilakukan uji validasi tahap kedua dari GeNose. Ini adalah inovasi dari UGM (Universitas Gadjah Mada) yang bersifat analisa atau deteksi virus COVID-19 dengan menggunakan hembusan napas kita. Ini adalah suatu inovasi yang luar biasa karena bisa mendeteksi virus COVID-19 secara akurat, di dalam uji validasi tahap pertama di suatu RS di Jogja akurasinya mencapai 97% dibandingkan PCR test," kata Bambang dalam konferensi pers virtual tentang Pengembangan Vaksin, Terapi dan Inovasi COVID-19, Selasa (20/10/2020).

Bambang menyebut alat itu diusahakan bisa diproduksi dan digunakan oleh masyarakat pada akhir tahun 2020. Biayanya yakni Rp 40 juta per alat dan bisa digunakan sekaligus untuk 100 ribu pengujian.

"Kita berupaya agar menjelang akhir tahun November atau Desember GeNose sudah bisa diproduksi dan dipakai secara luas. Test ini relatively murah, harganya Rp 40 juta per alat tetapi bisa digunakan sampai 100 ribu pengujian," ucapnya.

Selain GeNose, ada juga alat deteksi lainnya bernama RT-Lamp yang sedang dipersiapkan agar bisa digunakan akhir tahun ini juga. Alat ini mendeteksi virus melalui antigen yang mirip dengan swab test karena membutuhkan sampel lendir untuk pemeriksaannya.

"Selain GeNose kita juga ingin mengembangkan rapid test berbasis antigen atau tepatnya rapid swab test. Ini juga akan membantu mengurangi beban biaya terutama untuk PCR test dan juga punya tingkat akurasi yang cukup tinggi," tuturnya.

(ara/ara)