Stempel Halal RI Kalah dari Malaysia

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Minggu, 25 Okt 2020 08:47 WIB
logo halal baru malaysia
Foto: JAKIM Malaysia
Jakarta -

Standarisasi halal asal Malaysia lebih tenar dan diakui oleh dunia. Padahal Malaysia masih kalah dari jumlah penduduk beragama muslim dari Indonesia.

Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk pengembangan ekonomi syariah. Namun Indonesia masih ketinggalan dari beberapa negara lain.

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Rosan P Roeslani mengungkapkan saat ini 87% populasi masyarakat Indonesia beragama muslim.

Rosan menyebut meskipun pasar yang dimiliki Indonesia cukup besar. Namun sebagai produsen produk halal, Indonesia menempati urutan ke 10 sesuai dengan State of Global Islamic Report.

Dia mengungkapkan, Indonesia masih di bawah Malaysia, Uni Emirat Arab hingga Yordania. Rosan menyebut dari industri fesyen Indonesia sudah masuk 3 besar, pariwisata 4 besar, dan keuangan di nomor 10.

Untuk membangun industri halal ini dibutuhkan value chain dari makanan dan minuman halal. Oleh karena itu peran UMKM sangat penting di setiap value chain.

"Kalau mau ambil pasar kita harus aktif marketing dan berhubungan dengan negara-negara muslim yang mayoritas pangsa pasarnya baik," jelas dia.

Memang ada banyak tantangan mulai dari segi literasi, konsumsi, pemanfaatan teknologi dan standar halal agar bisa diterima di tingkat global. Contohnya Jepang yang menggunakan standar Malaysia.

"Misalnya Jepang pakai standar Malaysia. Jadi kita ingin dorong standar Indonesia bisa dipakai di dunia," jelas dia.

Menurut Rosan saat ini pemerintah dalam Omnibus Law Cipta Kerja juga membantu UMKM dengan memberlakukan tarif gratis untuk sertifikasi halal. "Memang perlu dukungan ekonomi digital untuk industri halal ini dan meningkatkan PDB," jelas dia.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Ma'ruf Amin Ingin Indonesia Kuasai Pasar Produk Halal Dunia Tahun 2024"
[Gambas:Video 20detik]