Nah Lho... Data Guru Honorer Calon Penerima BLT Bocor?

Vadhia Lidyana - detikFinance
Sabtu, 21 Nov 2020 10:00 WIB
Guru honorer K2 kirim surat ke Jokowi, Banjarnegara, Rabu (26/9/2018).
Foto: Uje Hartono/detikcom
Jakarta -

Data pribadi milik ribuan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK) calon penerima Bantuan Subsidi Upah (BSU) Rp 1,8 juta dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) diduga bocor. Hal itu diungkapkan oleh Perhimpunan untuk Pendidikan dan Guru atau P2G.

Data pribadi ribuan calon penerima BSU itu tersebar di WhatsApp Group dengan format Microsoft Excel. Koordinator Nasional P2G Satriwan Salim mengatakan, dokumen itu berisi data lengkap para calon penerima, mulai dari Nomor Induk Kependidikan (NIK), nomor rekening, bahkan sampai nama ibu kandung.

"Sampai-sampai ada nomor induk kependudukan, nomor rekening yang bersangkutan, bahkan nama Ibu kandungnya. Kami sangat menyayangkan data pribadi ini bocor dan tersebar ke publik melalui WhatsApp Group," ungkap Satriwan dalam keterangan resminya, Jumat (20/11/2020).

Dalam kesempatan yang sama, Kabid Advokasi P2G Iman Haeri mengungkapkan, para guru honorer dan swasta yang data pribadinya bocor itu bahkan belum menerima BSU. Lalu, kejadian ini membuat para guru honorer dan swasta yang baru mau mendaftar sebagai penerima BSU takut dan cemas.

"Mas Menteri (Nadiem Makarim) pasti sangat paham soal keamanan digital. Kalau kecolongan lagi, ini mirip kejadian percakapan dalam penyederhanaan draf kurikulum beberapa waktu lalu. Kali ini yang bocor data guru. Dapat bantuan subsidi saja belum, datanya sudah bocor. Miris sekali nasib guru honorer," kata Iman.

Ia mengatakan, para guru honorer dan swasta takut data pribadi yang bocor itu disalahgunakan oleh pihak-pihak yang tak bertanggung jawab.

"Potensi penyalahgunaan data kami para guru honorer ini bisa saja dilakukan, oleh pihak tertentu yang ingin mengambil keuntungan," urainya.

Apa kata Kemendikbud? klik halaman berikutnya>>>

Selanjutnya
Halaman
1 2