Jokowi: Kedelai Tumbuh Baik, Kenapa Petani Nggak Mau Tanam?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Senin, 11 Jan 2021 12:01 WIB
5 Tahun Jokowi-JK dan 1 Tahun Jokowi-Maruf Amin baru saja dilewati. Berikut serba-serbi pencapaian para tokoh tersebut untuk Indonesia.
Foto: Tim detikcom
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyoroti persoalan pada impor kedelai yang terjadi dari dulu. Jokowi mengatakan, kedelai sebenarnya tumbuh baik di Indonesia.

Namun, kata dia, petani enggan menanam komoditas tersebut. Menurut Jokowi, itu terjadi karena harga kedelai petani kalah dengan kedelai impor.

Maka itu, ia ingin produksi dalam skala besar sehingga mampu menekan harga.

"Problem dari dulu sampai sekarang, kenapa pertama, kedelai yang di Indonesia dia tumbuh baik. Kenapa kita, petani kita, tidak mau tanam, karena harganya kalah dengan yang kedelai impor, kalau petani suruh jual harga impor ini harga pokok produksi nggak nutup .Sehingga jumlah yang besar agar harganya bisa melawan yang harga impor," papar Jokowi, Senin (11/1/2021).

Kondisi tersebut juga terjadi pada bawang putih. Padahal, kata Jokowi, bawang putih bisa tumbuh.

"Bawang putih, kenapa kita dulu produksi banyak dan sekarang nggak mau tanam bawang putih, karena kalah harga bawah putih impor," ujarnya.

Menurut Jokowi, jika harga tak kompetitif maka akan sulit bersaing. Ia pun meminta jajarannya mencari lahan seluas mungkin untuk menggenjot produksi.

"Kalau harga nggak kompetitif ya akan sulit kita bersaing sehingga sekali lagi, ini harus dibangun dalam sebuah lahan yang sangat luas. Lahan kita masih, cari lahan yang cocok untuk kedelai jangan hanya 1, 2, 10 ha. 100 ribu ha, 300 ribu ha, 500 ribu ha, 1 juta ha cari," ujarnya.

(acd/eds)