Dana PEN Ngalir Hampir Rp 700 T, Tak Manjur Sembuhkan Ekonomi?

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 08 Feb 2021 07:30 WIB
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom)
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Dana jumbo digelontorkan untuk pemulihan ekonomi nasional (PEN) di 2020. Namun anggaran Rp 695,2 triliun atau nyaris Rp 700 triliun itu belum mampu membuat ekonomi Indonesia tumbuh positif. Posisinya masih negatif 2,07% sepanjang tahun lalu.

Kepala Center of Macroeconomics and Finance Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Rizal Taufikurahman, pun mempertanyakan anggaran jumbo tersebut tidak mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi nasional.

"Memang proses perbaikan ekonomi sedang terjadi, permasalahannya adalah pertumbuhannya kok dirasa masih belum optimal? padahal alokasi fiskalnya cukup besar, hampir Rp 700 triliun, tapi kok belum nendang ya? ini permasalahannya," kata dia dalam konferensi pers virtual, kemarin Minggu (7/2/2021).

Menurutnya ada masalah pada efektivitas intermediasi, yaitu kegiatan pengalihan dana dari penabung kepada peminjam

"Kemudian untuk mengkapitalisasi modal tadi untuk mendorong supply driven itu tidak mulus, ada bottle neck-nya dan ini tentu harus disinergikan dengan kebijakan fiskal, dan nyatanya di supply driven juga tidak berjalan dengan prima," paparnya.

Pertanyaan juga muncul dari kebijakan suku bunga acuan Bank Indonesia yang sudah diturunkan ke 3,75%, menurutnya itu cukup signifikan. Jika kondisi normal, hal itu mestinya pembentukan modal akan terjadi dengan cepat.

Tak cuma itu, suku bunga kredit konsumsi juga sudah diturunkan, tapi tak berpengaruh dalam mendorong permintaan atau demand. Alhasil, pertumbuhan ekonomi masih saja melempem. "Dan ini tentu ada permasalahan di daya beli," tambahnya.

Bagaimana pertumbuhan ekonomi kuartal I-2021? baca ramalannya di halaman selanjutnya.