Stok Masker Medis Lokal-Impor Melimpah, Harga Masih Tinggi

Vadhia Lidyana - detikFinance
Selasa, 16 Feb 2021 07:15 WIB
Pedagang merapikan masker di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (4/2/2020). Menurut keterangan pedagang, harga masker di pasar Pramuka mengalami kenaikan yang semula dihargai Rp195.000 hingga ribu Rp250.000 per box naik menjadi Rp1.700.000 tergantung merek, karena mewabahnya virus corona di sejumlah negara. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/hp.
Ilustrasi/Foto: ANTARA FOTO/Galih Pradipta
Jakarta -

Beberapa bulan awal pandemi virus Corona (COVID-19) merebak di Indonesia, sejak Maret 2020 stok masker medis sempat langka dan menyebabkan harga melambung tinggi.

Tak heran jika pada awal pandemi harga masker medis per box bisa mencapai Rp 500.000-an. Apotek-apotek juga sempat kehabisan stok masker medis karena diborong masyarakat.

Namun, seiring berjalannya waktu muncullah gerakan pakai masker kain. Gerakan itu sukses membuat masyarakat yang tak kedapatan membeli masker medis, mau menggunakan masker kain untuk melindungi diri.

Kini, kondisinya jauh berbeda. Pemakaian masker medis kembali marak, apalagi dengan kemunculan jenis-jenis baru masker medis. Untungnya, stok masker medis di pasaran juga tersedia banyak.

Dari catatan Asosiasi Produsen Alat Kesehatan Indonesia (Aspaki), selama Juli-Desember 2020, angka produksi masker medis dalam negeri mencapai 3,1 miliar lembar, dengan rincian 350,5 juta lembar per bulan. Sementara, kebutuhan dalam negeri selama periode tersebut hanya 129,8 juta lembar. Artinya, ada kelebihan stok hingga 2,97 miliar lembar.

"Kesimpulannya, kapasitas industri dalam negeri sudah jauh melampaui kebutuhan dalam negeri," kata Kepala Bidang I Promosi Produk Dalam Negeri Aspaki Erwin Hermanto kepada detikcom," Senin (15/2/2021).

1. RI Masih Impor 12 Ribu Ton Masker Medis

Walaupun stok dalam negeri melimpah, Indonesia masih mengimpor masker medis dengan jumlah yang cukup besar. Bahkan, karena banyaknya masker medis impor di pasaran, para produsen terpaksa menahan sebagian kapasitas produksinya.

"Bahkan pada saat ini mayoritas produsen masker dalam negeri hanya menggunakan sebagian dari kapasitas produksi karena banyaknya ketersediaan produk masker di pasar terutama produk impor," jelas Erwin.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), sepanjang tahun 2020 tercatat sebanyak 12 ribu ton masker medis impor yang masuk ke Indonesia. Rinciannya 2.620 ton masker bedah dari bahan tekstil; 9.499 ton masker lainnya dari bahan tekstil selain masker bedah; dan 750 ton masker gas dilengkapi bagian mekanis maupun filter yang dapat diganti. Dari ketiga jenis tersebut, negara pengimpor terbesar adalah China, Singapura, dan sebagainya.

Untuk nilai impor masker media sepanjang 2020 mencapai US$ 223,5 juta atau setara Rp 3,1 triliun (kurs Rp 13.994). Kemudian, sepanjang Januari 2021, tercatat 3.261 ton masker medis diimpor ke Indonesia dengan nilai US$ 26,74 juta atau setara Rp 371 miliar.

Simak juga video 'Jokowi ke Wali Kota: Jangan Cuma Suruh Pakai Masker, Tapi Bagikan!':

[Gambas:Video 20detik]



Berlanjut ke halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2