Setoran Pajak Masih Seret di Januari 2021, Begini Penjelasan Sri Mulyani

Hendra Kusuma - detikFinance
Selasa, 23 Feb 2021 19:05 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kiri) didampingi Wamenkeu Suahasil Nazara (kanan) mengikuti Rapat Kerja dengan Komisi XI di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (26/8/2020). Raker tersebut membahas Laporan Keuangan Kementerian Keuangan pada APBN 2019. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/aww.
Foto: ANTARAFOTO/PUSPA PERWITASARI
Jakarta -

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan penerimaan pajak baru mencapai Rp 68,5 triliun per 31 Januari 2021. Angka tersebut baru mencapai 5,6% dari target Rp 1.229,6 triliun.

Jika dilihat lebih jauh lagi, setoran pajak yang mencapai Rp 68,5 triliun ini terkontraksi atau lebih rendah 15,3% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp 80,8 triliun.

Salah satu faktor seretnya penerimaan pajak di awal tahun 2021, kata Sri Mulyani karena setoran yang berasal dari sektor migas.

"Harga dari migas kita dibandingkan Januari tahun lalu, meski sudah di atas asumsi, itu masih di bawah kondisi harga minyak tahun 2020. Jadi, memang mengalami penurunan," kata dia dalam video conference APBN KiTa, Selasa (23/2/2021).

Dari penerimaan yang mencapai Rp 68,5 triliun, berasal dari PPh migas sebesar Rp 2,3 triliun dan pajak non migas totalnya Rp 66,1 triliun. Kedua sektor ini masing-masing terkontraksi 19,8% dan 15,2%.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini juga menjelaskan rendahnya penerimaan pajak di awal 2021 karena salah satu kebijakan pemberian insentif yang dilanjutkan hingga pertengahan tahun ini.

"Jangan lupa para wajib pajak dunia usaha masih dapat insentif fiskal yang kita perpanjang, jadi sebagian kontraksi ini karena kita beri ruang bagi para pelaku usaha untuk dapat insentif pajak karena mereka belum sepenuhnya pulih dari COVID," ungkapnya.

(hek/zlf)