Terpopuler Sepekan

Fakta-fakta Petani Beromzet Puluhan Juta hingga Punya Rumah Rp 2,5 M

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 27 Feb 2021 14:30 WIB
Dede Koswara seorang petani labu memiliki rumah seharga 2.5 M. Hasil kerja kerasnya kini Dede mampu menghadirkan kehidupan yang layak bagi keluarganya
Foto: agung pambudhy
Jakarta -

Tak banyak anak muda Indonesia yang memilih bekerja sebagai petani. Sektor tersebut kerap kali dipandang kotor atau kurang menguntungkan. Dede Koswara (31), seorang petani asal Desa Cukanggenteng, Kecamatan Pasir Jambu, Kabupaten Bandung juga merasakan hal tersebut.

Dede adalah satu dari segelintir anak muda yang mau menjadi petani. Bahkan, dengan tekadnya ia bisa mendulang keuntungan dari usaha taninya, dan menjadikannya sebagai mata pencaharian utama. Bahkan, dari profesi tersebut Dede bisa meraup omzet puluhan juta per hari, dan bisa ia kumpulkan untuk membeli rumah seharga Rp 2,5 miliar.

Berikut fakta-faktanya:

1. Bos Labu Acar

Dede dikenal sebagai bos labu acar di Desa Cukanggenteng. Ia merupakan pimpinan dari Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) Regge yang membawahi 2100 anggota.

Padahal, Dede adalah lulusan SMK jurusan otomotif. Namun, ia lebih memilih meneruskan usaha dari orang tuanya, yaitu berkebun hingga ke pasar menjual sayuran yang dipanennya. Kini setelah 10 tahun lebih merasakan suka dan duka bergelut di bidang ini, Dede merasakan hasilnya.

"Kebanyakan anak muda (memandang) jadi petani kotor, jadi lihatnya megang cangkul, padahal nggak seperti itu. Saya juga awalnya gengsi, kita ke kebun tuh yang orang lain teman seangkatan biasanya main di Bandung di mal, (kerja) di dealer gitu yah, kelihatannya nyaman, tapi hatinya tetap di bawah telunjuk orang lain," ujarnya kepada detikcom beberapa waktu lalu.

"Saya kotor dulu, tapi setelah kita merasakan hasilnya jadi pd. Jadi bangga tersendiri ke sayanya punya hasil lebih di orang lain. Buat anak muda kedepannya, jangan malu buat bertani, hasilnya nggak rendah lah, kalau kita hasil bisa lebih banyak," imbuhnya.

2. Jatuh Bangun Jadi Petani di Usia Muda

Ia mulai serius bertani dengan berbekal lahan 100 tumbak (setara 1.400 meter) yang diberikan orang tua. Untuk bisa memiliki kemampuan bertani, ia mempelajari seluk beluk pertanian hingga distribusinya ke pasar, sehingga mendapatkan harga beli yang cukup tinggi.

Dede berjuang keras menggarap lahan untuk mendapatkan hasil panen berkualitas baik yang dibantu dua pegawainya. Ia juga berkonsultasi dengan orang-orang dari perusahaan pupuk untuk mempelajari komposisi dan cara penggunaan pupuk yang tepat untuk setiap komoditas.

Ia juga memasarkannya sendiri ke pasar-pasar di Tangerang, Cibitung, Cirebon, dan wilayah lainnya dengan mengendarai mobil pikap seorang diri. Dede membangun koneksinya dengan para pelaku pertanian dan perdagangan dengan mengikuti seminar, pertemuan, dan bergabung di grup Facebook.

Selain mempelajari dengan detail bidang pertanian hingga pemasaran, Dede juga memperluas diversifikasi komoditas. Awalnya ia hanya menanam tomat, lalu ditambah cabai, kol. Sejak lima tahun belakangan, karena melihat tingginya permintaan, ia menanam dan memasarkan labu siam atau biasa disebut labu acar di Jawa Barat.

Fakta petani sukses lainnya di halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2