Buka Tutup Ekspor Benih Lobster: Antara Susi, Edhy dan Trenggono

Anisa Indraini - detikFinance
Senin, 01 Mar 2021 11:07 WIB
Nelayan Tolak Rencana Ekspor Benih Lobster
Foto: Vadhia Lidyana/detikcom
Jakarta -

Kebijakan ekspor benih lobster (benur) mengalami buka tutup di setiap era kepemimpinan Menteri Kelautan dan Perikanan (KP). Berganti pemimpin, berganti pula kebijakan yang diambil dalam mengatur komoditas satu itu.

Dirangkum detikcom, Senin (1/3/2021), berikut perjalanan buka tutup ekspor benih lobster:

1. Ditutup Susi 2016

Pertama dilarang alias ditutup oleh Menteri KP tahun 2014-2019 Susi Pudjiastuti. Dia melarang keras ekspor benih lobster lewat Peraturan Menteri (Permen) KP Nomor 56 Tahun 2016 tentang Larangan Penangkapan dan/atau Pengeluaran Lobster, Kepiting, dan Rajungan Dari Wilayah Negara Republik Indonesia.

Susi pernah menyampaikan alasannya melarang ekspor benih lobster. Melalui akun Twitternya @susipudjiastuti, dia menyebut ekspor benih lobster hanya menguntungkan negara tetangga terutama Vietnam yang membeli. Pasalnya mereka akan mengembangkan budidaya, lalu diekspor lagi ke negara lain dengan nilai lebih tinggi dari yang dijual oleh Indonesia.

Susi juga tidak ingin keberadaan lobster di Indonesia hanya tinggal cerita seperti ikan sidat yang sudah punah. Menurutnya, ikan sidat kini sudah punah karena ada aturan yang memperbolehkan glass eel atau benih diekspor untuk dibudidayakan.

"Itulah kenapa kita atur plasma nutfah ini (lobster), kita tidak mau mengulang kesalahan pada ikan sidat, di mana sekarang sidat sudah punah. Karena dulu glass eel-nya diizinkan untuk diekspor juga diizinkan untuk dibudidayakan sehingga terputuslah mata rantai ikan sidat itu," kata Susi di aula gedung B KPU Bea Cukai Tipe C Soekarno Hatta, 23 Februari 2018.

2. Dibuka Edhy 2020

Kemudian posisi Susi digantikan oleh Edhy Prabowo. Di sinilah ekspor benih lobster mulai dibuka.

Kebijakan larangan ekspor benih lobster era Susi dievaluasi Edhy menjadi dibolehkan lewat Permen KP Nomor 12 Tahun 2020 tentang pengelolaan lobster, kepiting, dan rajungan di wilayah Indonesia. Aturan tersebut ditandatanganinya pada 4 Mei 2020

Keran ekspor benih lobster dibuka Edhy dengan alasan banyak nelayan yang hidupnya bergantung pada budidaya komoditas satu tersebut. Terkait banyak kekhawatiran soal lobster akan punah jika diekspor, katanya satu lobster bisa bertelur sampai 1 juta ekor sekaligus jika musim panas.

"Jangan melihat dari satu sudut pandang saja ya. Saya ingin buka kembali ekspor ini karena ada masyarakat kita yang lapar gara-gara dilarang, gara-gara ada peraturan ini (larangan penangkapan benih lobster). Ini yang harus dicari jalannya, saya nggak benci dengan kebijakan yang dulu, tapi saya hanya ingin mencari jalan keluar, bagaimana masyarakat nelayan bisa terus hidup dan tersenyum," ujar Edhy di kediaman Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Jakarta, 25 Desember 2019.

Namun miris, kebijakan Edhy untuk membuka keran ekspor benih lobster itu menyeretnya ke rutan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT). Dia ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta sepulang dari San Fransisco, pada 25 November 2020 karena dugaan korupsi ekspor benih lobster.

Atas perbuatannya itu, Edhy secara sadar memutuskan untuk mengundurkan diri dari jabatannya. Dia kemudian ditetapkan sebagai tersangka suap ekspor benih lobster. Sejak saat itu, ekspor benih lobster disetop sementara.

Jabatan Edhy kemudian dilanjutkan oleh Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono sejak 23 Desember 2020. Sampai saat ini pun ekspor benih lobster masih disetop untuk dievaluasi.

3. Ditutup Trenggono

Kini, Trenggono dengan tegas menyatakan bahwa dia akan melarang atau menutup ekspor benih lobster. Aturan terkait itu sedang dalam proses penyelesaian.

Sama seperti Susi, alasan Trenggono mau melarang ekspor benih lobster karena komoditas itu merupakan kekayaan alam Indonesia yang harus dijaga. Pihaknya akan menggantinya dengan budidaya di dalam negeri, jika sudah sampai ukuran konsumsi baru boleh dilakukan ekspor.

"Yang benur sudah pasti saya akan melarang ekspor benih. Kenapa? Karena benur itu adalah kekayaan dari pada bangsa ini, kekayaan dari alam Indonesia. Dia (benur) hanya boleh dibudidaya sampai kemudian ukuran konsumsi karena nilai tambahnya itu adalah di ukuran konsumsi," kata Trenggono lewat video dikutip dari Instagram resmi @kkpgoid, Minggu (28/2/2021).

Simak video 'Pengepul Benih Lobster Dibekuk Petugas':

[Gambas:Video 20detik]



(aid/zlf)