Mantul! Gerabah Kasongan Bantul Sudah Ekspor ke Spanyol hingga Jerman

Jihaan Khoirunnisaa - detikFinance
Rabu, 03 Mar 2021 12:45 WIB
Pembuatan gerabah di Kasongan Bantul
Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom
Bantul -

Kasongan terkenal sebagai sentra kerajinan gerabah atau keramik. Gerabah khas kasongan tidak hanya diminati di dalam negeri, tapi juga laku di pasar Asia dan Eropa.

Adalah Dewi (32), salah satu perajin gerabah di Kasongan, Bantul, Yogyakarta yang sukses memasarkan produknya hingga ke Jerman, Australia, Spanyol dan India. Dewi mengaku, sejak tahun 2001 gerabah hasil produksinya telah ramai dibeli baik oleh perusahaan maupun retail asal luar negeri.

"Kadang ekspor. Ekspornya biasanya kalau langganan ke Spanyol, terus ke India, ke Australia, ke Jerman. Ada yang perusahaan, ada yang retail tapi di sana dijual lagi. Mulai ekspor 5 tahun sebelum gempa, rame-ramenya ekspor," ujarnya kepada detikcom.

Dewi biasa mengekspor hingga 1 kontainer gerabah ke berbagai negara. Diketahui, 1 kontainer bisa berisi 100 sampai 200 gerabah. Adapun berbagai kerajinan gerabah yang diekspor di antaranya gentong dan patung berukuran besar, dengan kisaran harga ratusan ribu hingga jutaan.

"Ekspor ada yang patung, ada yang gentong. Kalau ekspor kebanyakan (gerabah) gede," katanya.

Dia mengungkapkan ekspor gerabah sempat terhenti di 2020 karena pandemi, sehingga ia beralih ke pasar dalam negeri dengan mengandalkan sistem jualan secara online. Namun, dalam 2 bulan terakhir dikatakannya aktivitas ekspor sudah berangsur membaik.

Penjual gerabah di BantulPenjual gerabah di Bantul Foto: Inkana Putri/detikcom

"Pas Corona, ekspor mati. Jualnya via online ke Indonesia. Tapi sekarang alhamdulillah 2 bulan ini ekspor bisa masuk, kontainer bisa masuk ke Indonesia. Cuma via email ordernya," tuturnya.

Dari usaha gerabah itu Dewi bisa memperoleh Rp 10-15 juta per minggu sebelum pandemi melanda RI. Namun danya pandemi Corona sempat membuat omzetnya mengalami penurunan signifikan sebanyak 75%. Meski begitu kini tren tanaman hias selama pandemi ikut membangkitkan kembali penjualan pot. Dalam seminggu ia bisa mendapat omzet Rp 7 juta.

"Omzetnya pas awal-awal Corona anjlok banget. Kalau baru-baru, musim pot tanaman ini alhamdulillah. Kadang per harinya bisa Rp 5 juta, (kadang) seminggunya bisa Rp 7 juta," ungkapnya.

Pembuatan gerabah di Kasongan BantulPembuatan gerabah di Kasongan Bantul Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom

Dia mengungkapkan, gerabah yang dijual merupakan hasil tangan perajin dari keluarga besar, baik kakak maupun adik dari sang Ayah. Adapun produk yang dibuat di antaranya pot-pot tanaman, bak mandi, serta guci dengan beragam ukuran mulai dari yang kecil sampai besar. Gerabah yang sudah dibentuk, kemudian dibeli oleh Dewi dalam keadaan mentah. Baru kemudian gerabah dibakar dan dicat, sebelum siap dikirim.

Dalam mengembangkan usahanya Dewi turut memanfaatkan permodalan yang diberikan BRI. Diakuinya, berkat permodalan tersebut usahanya kian berkembang hingga saat ini.

"Kenal BRI, pinjam pinjaman BRI, sehabis gempa sekitar 2008. Awal mula Rp 50 juta dulu, buat modal usaha, buat ngembangin," pungkasnya.

detikcom bersama BRI mengadakan program Jelajah UMKM ke beberapa wilayah di Indonesia yang mengulas berbagai aspek kehidupan warga dan membaca potensi di daerah. Untuk mengetahui informasi lebih lengkap, ikuti terus beritanya di detik.com/tag/jelajahumkmbri.



Simak Video "Gerabah Blitar Warisan Majapahit"
[Gambas:Video 20detik]
(prf/ara)