Holding BUMN Pangan Ditarget Terbentuk Paling Lambat September 2021

Soraya Novika - detikFinance
Senin, 15 Mar 2021 13:03 WIB
Sejumlah tamu beraktivitas di dekat logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Kementerian BUMN meluncurkan logo baru pada Rabu (1/7) yang menjadi simbolisasi dari visi dan misi kementerian maupun seluruh BUMN dalam menatap era kekinian yang penuh tantangan sekaligus kesempatan. ANATAR FOTO/Aprillio Akbar/nz
Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Jakarta -

Holding BUMN Pangan ditarget terbentuk selambatnya September 2021. Holding ini terdiri dari 9 BUMN, antara lain PT RNI, Berdikari, Perikanan Indonesia (Perindo), Perikanan Nusantara (Perinus), Pertani, Sang Hyang Seri, PT Bhanda Ghara Reksa (BGR Logistics), Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI), dan PT Garam. Induk dari holding tersebut adalah RT RNI.

"Target kami semua Q3 tahun ini sudah harus terbentuk sehingga mohon dukungan bapak ibu," ujar Direktur Utama PT RNI Arief Prasetyo Adi dalam rapat dengan Komisi IV DPR RI, Senin (15/3/2021).

Sejauh ini, kesembilan perusahaan sudah mengajukan izin prakarsa inisiatif kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Selanjutnya, bakal diadakan pembahasan dengan berbagai kementerian dan harmonisasi untuk Holding BUMN Pangan.

"Proses hari ini adalah izin prakarsa inisiatif sudah disampaikan kepada bapak Presiden, kemudian proses PAK atau pembahasan antar kementerian, dan berikutnya harmonisasi," paparnya.

Adapun tujuan dibentuknya holding pangan ini adalah untuk meningkatkan produksi bahan pokok pangan nasional. Kemudian, menjadikan Indonesia sebagai negara pengekspor pangan berkualitas. "Target kita ke depan memang kita harus bisa menjadi pengekspor pangan berkualitas ke depan," kata Arief.

Oleh karena itu, fokus pengembangan bahan pokok pangan nasional akan dibagi-bagi ke perusahaan yang berbeda-beda. Agar hasilnya maksimal.

Bagaimana teknis Holding BUMN Pangan ini? klik halaman berikutnya.

Simak juga Video: 1.219 Pekerja Holding BUMN Tambang Positif Corona

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2