BPS Catat Inflasi 0,08% di Maret 2021

Hendra Kusuma - detikFinance
Kamis, 01 Apr 2021 11:13 WIB
Logo Badan Pusat Statistik (BPS) di lobi Gedung 1 lantai 3, BPS Pusat, Jl Dr. Sutomo, Jakarta
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi Maret sebesar 0,08%. Inflasi didorong kenaikan sejumlah komoditas meski tipis.

"Inflasi ini kalau kita lihat menurut pengeluaran diakibatkan oleh makanan, minuman dan tembakau yang masih andilnya sebesar 0,1%. Sementara untuk transportasi, perawatan pribadi menahan inflasi kita dengan memberikan andil minus 0,03%" kata Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto pers virtual, Kamis (1/4/2021).

Setianto mengatakan dengan angka ini maka tingkat inflasi tahun kalender 2021 sebesar 0,44%, sementara inflasi tahunan 1,37%. Dari 90 kota yang dipantau BPS, 58 kota mengalami inflasi, sementara 33 kota mengalami deflasi.

"Tertinggi adalah di Jayapura 1,07% sementara terendah di Tangerang dan Banjarmasin masing-masing 0,1%. Dari 32 Kita deflasi tertinggi di Baubau minus 0,99% yang terendah di Paopi sebesar minus 0,01%" jelasnya.

Sementara dilihat dari perkembangan tingkat inflasi Januari-Maret 2021, secara bulanan atau month to month (MtM) terjadi penurunan di bulan Januari 0,26% menjadi 0,10% di Februari, kemudian turun lagi menjadi 0,08% di Maret lalu.

"Demikian juga dari YoY (year to year), di bulan Januari lalu inflasi kita 1,55%, Februari 1,38% dan Maret turun tipis menjadi 1,37%. Itu terkait dengan perkembangan inflasi secara series," katanya.

Kelompok makanan dan minuman masih menyumbang inflasi tertinggi. Sementara perawatan pribadi jadi kelompok yang menyumbang deflasi tertinggi.

"Dari inflasi umum sebesar 0,08% tertinggi kelompok makanan minuman dan tembakau sebesar 0,40%. Dari 11 kelompok pengeluaran juga ada yang deflasi tertinggi adalah perawatan pribadi dan jasa lainnya dengan inflasi/deflasi 0,39%. Jadi dari 11 kelompok pengeluaran ada 3 kelompok pengeluaran yang deflasi," tuturnya.

(fdl/fdl)