THR Nganggur Karena Mudik Dilarang, Bagaimana Mengaturnya?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 20 Apr 2021 03:00 WIB
Ilustrasi THR
Foto: detikcom
Jakarta -

Mudik lebaran tahun 2021 resmi dilarang pemerintah. Meski begitu, tunjangan hari raya alias THR dipastikan bakal cair, karena pengusaha sudah diwajibkan membayar THR paling lambat sehari sebelum lebaran.

Tak jarang THR sering dipakai masyarakat untuk mudik lebaran. Nah kalau mudiknya masih dilarang untuk apa uang THR-nya bisa dipakai?

Menurut Chairman & President Asosiasi Perencanan Keuangan International Association of Register Financial Consultant (IARFC) Indonesia Aidil Akbar sebagian uang THR tadi baiknya diinvestasikan. Tujuannya agar uang THR tadi tak habis sia-sia bahkan semakin bertambah oleh karena adanya keuntungan yang didapat dari instrumen investasi yang dipilih.

"Kalau dalam kondisi sekarang sih tetap lebih baik diinvestasikan," ujar Aidil kepada detikcom, Selasa (13/4/2021).

Namun, sebelum diinvestasikan, ada baiknya diperhitungkan juga kebutuhan apa saja yang harus dipenuhi selama ramadhan dan lebaran nanti. Jadi, tak semua uang THR diinvestasikan tapi dibagi-bagi dulu untuk kebutuhan sehari-hari, kebutuhan tak terduga, baru sisanya diinvestasikan.

"Penuhi dulu biaya-biaya di bulan puasa itu, misalnya apa? Biaya hidup kan pasti naik, naik 10-20% dari sebelumnya biasanya, menu buka puasalah inilah itulah, ada biaya zakat, biaya THR buat orang-orang yang kerja sama kita buat ART misalnya, atau mungkin kalau di kompleks ada uang keamanan kompleks, tukang sampah, tukang sapu, dll," paparnya.

Hal serupa disampaikan oleh Perencana Keuangan sekaligus Pendiri dari Mitra Rencana Edukasi, Mike Rini Sutikno. Menurut Mike, ada baiknya uang bonus hari raya tadi ditabung atau diinvestasikan.

"Kalau saya lebih menyarakankan memang masukin ke produk keuangan yang dia risikonya rendah tapi masih tetap memberikan tingkat keuntungan," kata Mike.

Beberapa produk keuangan yang dimaksud Mike seperti deposito, emas, atau reksa dana pasar uang. Bisa pilih salah satu, bisa juga dibagi-bagi kepada berbagai instrumen investasi lainnya. Sisanya, bisa dipakai untuk membeli keperluan sehari-hari atau keperluan hari raya dan lain-lain.

"Sepertiganya ke deposito, sepertiganya ke reksa dana pasar uang, sepertiganya lagi ke emas," katanya.

Sisanya, bisa dipakai untuk membeli keperluan sehari-hari atau keperluan hari raya dan lain-lain.

"Sisanya (uang THR) dipakai untuk bayar zakat, infaq, dan kebutuhan hari raya yang lain, makanannya, busana ibadahnya dan lainnya," imbuhnya.

(hal/dna)