Mendadak Dihadang Debt Collector? Jangan Takut, Ini Tipsnya

Danang Sugianto - detikFinance
Senin, 10 Mei 2021 11:30 WIB
-
Ilustrasi/Foto: Istimewa
Jakarta -

Lagi-lagi kasus penarikan kendaraan yang dilakukan oleh debt collector membuat heboh. Kemarin sempat terjadi upaya penarikan kendaraan oleh sekelompok debt collector yang kebetulan melibatkan Anggota TNI AD.

Tindakan main ambil yang kadang dilakukan para debt collector memang membuat resah. Tapi ada tipsnya nih untuk menghadapi para debt collector, dikutip dari Instagram @divisihumaspolri.

1. Tanyakan Identitas

Masyarakat berhak menanyakan identitas para debt collector, meskipun masyarakat terbukti menunggak pembayaran kredit. Namun, pada hal ini harus dilakukan dengan cara yang baik dan sopan.

2. Tanyakan Kartu Sertifikasi

Setelah mengetahui identitas para debt collector, maka masyarakat bisa menanyakan kartu sertifikasi profesi debt collector. Karena pihak debt collector ini akan mengambil barang atau kendaraan sehingga dibutuhkan sertifikasi dari APPI.

3. Tanyakan Surat Kuasa

Surat kuasa ini menjadi bukti bahwa barang atau kendaraan yang pembayarannya menunggak bisa diambil. Namun surat kuasa ini harus berasal dari perusahaan pembiayaan. Sehingga para debt collector tidak bisa seenaknya langsung menyita atau sebagai sebagainya.

4. Harus Ada Sertifikat Jaminan Fidusia

Langkah terakhir yang bisa dilakukan masyarakat dalam menghadapi para debt collector adalah menanyakan sertifikat jaminan fidusia. Sertifikat jaminan ini bisa berupa yang asli atau salinan. Jika tidak ada, maka masyarakat berhak menolak penarikan atau penyitaan barang yang akan dilakukan.

Polri pun meminta kepada seluruh masyarakat agar tidak segan meminta bantuan aparat penegak hukum jika keempat poin tersebut tidak bisa dipenuhi oleh para debt collector.

Sebelumnya diberitakan, sebuah video yang menunjukkan anggota TNI AD dicegat dan dikerubungi debt collector viral beberapa waktu lalu. Belakangan diketahui bahwa kejadian itu merupakan upaya penarikan kendaraan yang dilakukan oleh debt collector.

Kejadiannya bermula ketika ada sebuah mobil dikerubungi 10 orang dan menyebabkan kemacetan di bilangan Jakarta Utara. Anggota TNI yang bernama Serda Nurhadi mengetahui hal dan ternyata di dalamnya anak anak kecil dan orang yang sedang sakit.

Serda Nurhadi berinisiatif untuk membantu dan mengambil alih supir untuk antar ke rumah sakit. Namun para debt collector itu tetap mengerubuti dan berniat mengambil alih mobil tersebut.

Tonton juga Video: Debt Collector Pengepung Serda Nurhadi Minta Maaf

[Gambas:Video 20detik]



(das/eds)

Tag Terpopuler