Jurus Ritel Tak Tumbang Dihantam Pandemi, Bisnis Online Pakai Cloud

Tim Detikcom - detikFinance
Minggu, 16 Mei 2021 15:22 WIB
Industri ritel terpantau tengah mengalami kelesuan. Terbaru, adalah Matahari yang menggelar diskon besar-besaran jelang penutupan gerai di Blok M dan Pasaraya.
Foto: Dok
Jakarta -

Teknologi jadi satu aspek bagi sebuah bisnis agar bisa tetap bersaing dan berkembang. Salah satu teknologi yang banyak dimanfaatkan terutama untuk bertahan selama pandemi adalah komputasi awan atau computing cloud.

Teknologi ini juga dilakukan oleh ritel-ritel di Indonesia agar bisa bertahan. Diketahui banyak ritel di Indonesia yang tumbang, apalagi saat pandemi.

Country General Manager of Amazon Web Service Indonesia Gunawan Susanto menyebut bahwa computing cloud turut menghadirkan banyak manfaat bagi pengguna terutama pemilik bisnis ritel. Kecepatan dan kelincahan dengan menggunakan cloud computing ini juga disebut Gunawan memungkinkan pengguna melakukan inovasi.

"Selain itu, cloud computing juga membantu menghemat biaya, tidak hanya soal opex dan capex, tapi juga total biaya TI per tahun. Penggunaan cloud computing juga memungkinkan tim TI di perusahaan atau bisnis untuk lebih terfokus dalam melakukan riset untuk ide baru, sehingga produktivitas meningkat, dan tidak hanya disibukkan saat server mengalami masalah, terinfeksi virus dan lain-lain," ujar Gunawan, dalam acara Webinar Perjakbi Cara Baru Bekerja di Era New Normal bertajuk "Menciptakan Ekosistem Bisnis Perkantoran untuk Industri Digital dan Ekonomi Kreatif Indonesia dalam keterangannya, Minggu (16/5/2021).

Gunawan mengatakan, cloud computing bisa membuat para pebisnis menerapkan inovasi dan redefinisi ulang layanan dan bisnis dengan lebih cepat dan mudah. Selain itu, penggunaan cloud computing juga mendukung target pemilik bisnis untuk melakukan ekspansi layanan dengan cepat dan mudah.

"Karena dengan layanan ini, pemilik bisnis yang ingin melakukan ekspansi dapat mewujudkannya tanpa perlu direpotkan oleh proses pembelian server serta pembukaan dan pengaturan kantor baru di masing-masing negara yang dituju. Dengan demikian, cloud computing tidak hanya membantu soal backend operasional, tapi juga memungkinkan bisnis untuk menciptakan produk baru dan memungkinkan inovasi," ucapnya.

Menurutnya, kemudahan yang dihadirkan cloud computing juga membantu bisnis yang telah lama berdiri untuk melakukan transformasi digital. Cloud computing menawarkan kemampuan untuk menakar risiko secara teknis maupun secara finansial.

"AWS juga menilai bahwa kesadaran perusahaan dalam mengadopsi telah ada sebelum pandemi melanda dunia. Namun, pandemi mendorong adopsi cloud computing sebagai bagian dari strategi transformasi digital perusahaan, terutama di Indonesia, sebab memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan cepat guna menghadirkan layanan baru dalam menghadapi pandemi," ungkapnya.

Hal ini juga didorong oleh layanan cloud computing AWS Cloud yang menawarkan sekitar 185 layanan, dari Artificial Intelligence (AI), Machine Learning hingga Image dan Video Recognition, dan lainnya. Pengguna dapat menyesuaikan layanan yang digunakan dengan kebutuhan, guna meningkatkan kelincahan bisnis yang menjadi faktor penting selama pandemi dan dalam melakukan transformasi digital.

"Selain itu, keinginan untuk mengurangi biaya juga mendorong kesadaran perusahaan dan pemilik bisnis dalam melakukan transformasi digital. Dan AWS turut menawarkan bantuan untuk melakukan uji coba layanan guna mengurangi biaya serta menjaga biaya pengeluaran agar tetap stabil," tuturnya.

Agar memiliki ketahanan bisnis atau business resiliency, Gunawan menyarankan pemilik bisnis untuk belajar dari pengalaman yang mereka peroleh selama periode pandemi yang telah berjalan lebih dari satu tahun terakhir.

"Dengan pengalaman satu tahun terakhir, bisa mengajarkan bagaimana kalau ada perubahan mendadak. Harus dipikirkan strategi untuk bisa tetap layanan konsumen baik online atau offline, harus bisa sesuaikan biaya sesuai kebutuhan, juga dengan memanfaatkan provider layanan yang sudah ada untuk membantu menjaga ketahanan bisnis, salah satunya AWS," imbuhnya.

(zlf/dna)