TKA Masuk RI, Buruh: Tajam ke Bangsa Sendiri, Tumpul ke Bangsa Asing

Anisa Indraini - detikFinance
Minggu, 16 Mei 2021 17:15 WIB
Sebanyak 41 TKA asal China tiba di Kabupaten Nagan Raya, Aceh, Jumat (11/9). Kedatangan mereka untuk bekerja di proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU).
Foto: ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS
Jakarta -

Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) mempertanyakan sikap pemerintah yang tidak adil dalam memberikan kebijakan selama pandemi COVID-19. Pemerintah dianggap tegas atau tajam ke bangsa sendiri, namun tumpul ke bangsa asing.

Demikian dikatakan oleh Presiden KSPI Said Iqbal. Hal itu dinilai dari banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) China yang kembali ke Indonesia saat Lebaran, di tengah warga lokal dilarang mudik.

"Kegarangan hanya nampak di perbatasan-perbatasan kota dalam penyekatan-penyekatan pada rakyat Indonesia. Tajam kepada rakyat sendiri buruh-buruh Indonesia, tumpul kepada bangsa asing TKA China. Di mana hukum?," katanya dalam konferensi pers virtual, Minggu (16/5/2021).

Said pun menyinggung Menko, Menaker, hingga Dirjen Imigrasi dan Satgas COVID-19 yang dianggap diam seribu bahasa saat TKA China datang ke Indonesia.

"Ke mana mereka semua? Lenyap ditiup angin, kegarangannya tidak muncul ketika TKA diberi karpet merah dengan pesawat carter. Para pemudik menggunakan motor, bayar bensin sendiri, makan sendiri dihalau, dihina oleh bangsanya sendiri. Walaupun kita setuju penyekatan itu untuk mencegah pandemi, yang kami tidak setuju rasa keadilan itu tidak ada," tegasnya.

Mudahnya TKA China masuk ke Indonesia dinilai sebagai bukti tujuan dari diterbitkannya Omnibus Law UU Cipta Kerja, di mana TKA yang masuk ke Indonesia tidak perlu menunggu surat izin tertulis dari Menteri Tenaga Kerja, tetapi cukup si perusahaan pengguna TKA melaporkan rencana kedatangan TKA tersebut (RPTKA).

Said pun mengaku heran, yang selalu membantah dan membela keberadaan para TKA China tersebut adalah para pejabat Republik Indonesia, bukan perusahaan pengguna TKA tersebut. Selain itu juga tidak pernah dijelaskan, di perusahaan mana saja (nama PT-nya) para TKA tersebut bekerja.

"Sebut dong perusahaan mana, pabrik mana, kan kita bisa sama-sama periksa ke pabrik itu. Ayo dong perusahaan pengguna TKA-nya ngomong, jangan menteri yang ngomong, kepentingan apa itu menteri-menteri ngomong dan menterinya itu itu aja. Ada apa ini?," tanyanya.

Simak video 'KSPI Kritik TKA China Masuk RI di Tengah Larangan Mudik: Tidak Adil':

[Gambas:Video 20detik]



(aid/dna)