Tren WFH Kala Pendemi Dongkrak Bisnis Internet, Begini Datanya

Soraya Novika - detikFinance
Jumat, 11 Jun 2021 11:20 WIB
Asian woman student video conference e-learning with teacher on computer in living room at home. E-learning ,online ,education and internet social distancing protect from COVID-19 viruses.
Foto: Getty Images/iStockphoto/ake1150sb
Jakarta -

Link Net memulai tahun 2021 dengan awal yang baik, membukukan pertumbuhan finansial yang kuat pada 1Q2021. Link Net membukukan Laba Bersih sebesar Rp 249 miliar pada 1Q2021, meningkat 26,0% dibandingkan dengan Rp 198 miliar pada 1Q2020.

Marjin Laba Bersih tercatat 23,3% pada 1Q2021 dibandingkan dengan 20,6% pada 1Q2020. Pendapatan per Saham meningkat 30% pada 1Q2021 menjadi Rp 91 per lembar saham, dibandingkan dengan Rp70 per lembar saham pada 1Q2020.

Perseroan membukukan EBITDA sebesar Rp624 miliar pada 1Q2021, meningkat 21,1% dibandingkan dengan Rp516 miliar pada 1Q2020. Marjin EBITDA tercatat pada 58,4% pada 1Q2021 dibandingkan dengan 53,8% pada 1Q2020.

Pendapatan meningkat 11,4% menjadi Rp 1.069 miliar pada 1Q2021 dibandingkan Rp 959 miliar pada 1Q2020. Walaupun pendapatan meningkat sebesar 11,4%, beban pokok pendapatan meningkat hanya 2,0% pada 1Q2021 menjadi Rp 215 miliar dibandingkan dengan Rp 211 miliar pada 1Q2020.

Perseroan telah melanjutkan suksesnya dalam proyek migrasi. Proyek ini berjalan sesuai jadwal, memiliki dana yang cukup dan berada di bawah anggaran. Hingga akhir Mei, Link Net telah menyelesaikan kurang lebih 1/3 dari keseluruhan proyek ini.

Karena manajemen biaya yang efektif dan peningkatan efisiensi operasional, Perseroan menurunkan anggaran proyek ini menjadi Rp 2,5 triliun dari Rp3 triliun.

Link Net menambahkan 49 ribu home passed ke dalam jaringannya pada 1Q2021, menjadikan total home passed sebanyak 2,729 juta home passed. Perseroan menambahkan 20 ribu pelanggan baru pada 1Q2021, menjadikan jumlah pelanggan sebesar 859 ribu pelanggan.

Pendapatan Rata-Rata per Pelanggan (ARPU) tercatat sebesar Rp358 ribu pada 1Q2021.

"Perseroan memulai tahun 2021 dengan membukukan pertumbuhan sebesar dua digit pada 1Q2021. Manajemen Link Net telah berhasil meningkatkan pendapatan dan mencapai efisiensi biaya. Proyek migrasi Link Net berjalan sesuai jadwal, memiliki dana yang cukup dan berada di bawah anggara," Presiden Direktur dan CEO Perseroan, Marlo Budiman.

Hingga akhir bulan Mei, Link Net berhasil menyelesaikan kurang lebih 1/3 dari keseluruhan proyek ini. Tim migrasi Perseroan telah menunjukkan efisiensi dan hasilnya, Link Net merevisi anggaran CAPEX untuk proyek ini sebesar Rp500 miliar menjadi Rp 2,5 triliun dari anggaran dasar sebesar Rp 3 triliun.

Hasil pencapaian yang memuaskan pada 1Q2021 merupakan hasil kerja keras dari tim manajemen saya dan semua karyawan Link Net. Saya sangat bangga akan performa tim saya pada 1Q2021 dan saya menantikan kesempatan lainnya untuk proyek ini sebesar Rp 500 miliar menjadi Rp 2,5 triliun dari
anggaran dasar sebesar Rp 3 triliun.

"Hasil pencapaian yang memuaskan pada 1Q2021 merupakan hasil kerja keras dari tim manajemen saya dan semua karyawan Link Net. Saya sangat bangga akan performa tim saya pada 1Q2021 dan saya menantikan kesempatan lainnya untuk terus memberitahukan Anda tentang kesuksesan kami sepanjang tahun ini," tandas dia.

(dna/dna)