Fakta-fakta Ekspor UMKM RI Keok dari Thailand hingga China

Aulia Damayanti - detikFinance
Minggu, 01 Agu 2021 10:31 WIB
Siapa sangka nampan berbahan bambu bikinan, Mujimin, warga Kulon Progo ini diminati konsumen Belanda. Setiap bulannya ia bisa mengekspor hingga 4.000 buah.
Foto: Jalu Rahman Dewantara
Jakarta -

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM), Teten Masduki mengungkap ada beberapa hal yang menjadi catatan penting terkait perkembangan UMKM di Indonesia. Salah satunya soal besaran ekspor yang masih kalah dari beberapa negara di ASEAN.

Berikut fakta-faktanya:

1. Ekspor Kalah dari Thailand hingga China

Teten Masduki mengatakan besaran ekspor produk UMKM Indonesia yang masih kalah dengan Thailand, Jepang dan China. Di mana besaran ekspor RI hanya 14%.

"Kontribusi ekspor dari UMKM masih relatif rendah yaitu 14%. Sebagian contoh di Thailand pada ekspor 29%, Jepang 54%, dan Tiongkok 70%," kata Teten dalam acara Festival Ide Bisnis detikcom, Sabtu (31/7/2021).

Menurut Teten, peningkatan ekspor UMKM ini tidak lepas dari akses dan kontribusi atau partisipasi dari UMKM di Indonesia.

2. Jumlah Rasio UMKM Tak Penuhi Syarat Negara Maju

Kemudian, rasio UMKM di Indonesia juga belum memenuhi syarat negara baju. Teten mengatakan rasio kewirausahaan RI baru sebesar 3,47%, sedangkan syarat negara maju sebesar 4%.

Dengan rendahnya besaran ekspor dan rasio wirausaha, menurut Teten itu menjadi catatan penting. Untuk itu, Ia mendorong beberapa pihak untuk ikut berkontribusi dalam meningkatkan UMKM RI.

"Dibutuhkannya gerakan seluruh stakeholder untuk menciptakan masa depan UMKM Indonesia berbasis kreativitas dan teknologi," ujarnya.