Semangat di Tengah Pandemi, Sandiaga Bahas Peluang Creativepreneur

Erika Dyah - detikFinance
Sabtu, 14 Agu 2021 19:21 WIB
Putri Tanjung x Sandiaga Uno
Foto: CXO Media
Jakarta -

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Sandiaga Salahuddin Uno mengungkap pandemi yang berlangsung lebih dari 1.5 tahun di Indonesia menimbulkan keprihatinan terhadap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Meski demikian, ia melihat adanya semangat untuk bangkit dari anak muda juga para creativepreneur.

Sandiaga mengatakan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif menjadi mata pencaharian dari 34 juta rakyat di Indonesia. Akibat adanya pandemi, terdapat lebih dari 1 juta orang kehilangan pekerjaan. Banyak usaha yang omzetnya menurun, bahkan harus mem-PHK karyawan.

Sandiaga pun mengungkap ada dua semangat yang harus terus melekat untuk bisa bertahan di tengah pandemi, yaitu inovasi dan kreativitas. Menurutnya, kedua hal ini umumnya tampak pada anak muda, termasuk para creativepreneur.

"Jadi dua semangat ini yang membuat anak-anak muda kita bisa survive di tengah pandemi dan tantangan ekonomi. Karena mereka cepat sekali pivot. Sebagai orang kreatif, kan creativepreneur itu ada dua kata. Satu 'creativity', jadi walaupun ada pembatasan dari segi fisik dan kegiatan, tapi imajinasi nggak pernah bisa dibatasi," kata Sandiaga dalam Ngobrol Sore Semaunya (NSS) Live Instagram x BNI EP.1 yang disiarkan di YouTube detikcom, dikutip Sabtu (14/8/2021).

"Yang kedua, entrepreneur, who are these entrepreneur? Mereka ini punya 3 orientasi dasar, inovatif, risk taking berani ambil risiko, dan selalu bergerak (proaktif). Walaupun dalam ruang digital, tidak berhenti bergerak. Mereka tidak mau menerima satu situasi tanpa ada upaya untuk meningkatkan nilai tambah. Begitu kita gabungkan creativepreneur, boom! Then you see explosion of ideas," imbuhnya.

Dalam NSS yang bertemakan 'Semangat & Strategi untuk Unggul di Negeri Sendiri', Sandiaga pun mengungkap dirinya melihat ide-ide gila dari para creativepreneur yang justru muncul di masa pandemi. Menurutnya, para creativepreneur inilah yang menjadi pemenang sesungguhnya karena bisa bertahan di tengah pandemi.

"Kuncinya, gimana anak-anak muda yang sudah masuk ke dalam kuadran creativepreneur ini mengajak dan menjadi lokomotif agar transformasi dari mayoritas yang belum masuk ke pemikiran mindset creativepreneur ini bisa dilakukan dan dipercepat dengan terobosan-terobosan," terangnya.

Sandiaga pun berharap agar Pemerintah bisa memberikan fasilitasi dan insentif supaya lebih banyak lagi anak muda Indonesia yang bisa menjadi creativepreneur. Dalam kesempatan ini, ia pun membagikan kunci untuk anak muda terutama creativepreneur agar bisa selalu terbuka pada peluang dan inovasi.

"The more you read, the more you realize that you don't know much. Jadi aku tuh senang baca kebetulan, pengen tahu ini itu," kata Sandiaga.

Ia mengatakan, kunci pertama tadi berhubungan dengan kunci kedua yaitu networking. Menurutnya, salah satu masalah yang sering kali dihadapi oleh para pengusaha untuk bisa naik kelas muncul akibat menutup diri dalam lingkungan yang cenderung eksklusif. Padahal, Sandiaga menilai dengan membuka relasi, para pengusaha bisa fokus mengeksplor relationship baru untuk mendapat wawasan yang juga baru.

"Misalnya, dulu aku punya breakfast club. Aku paksa breakfast club itu harus ada perwakilan yang teenagers umur 18-20, ada yang umur 20-an, 30-an, 40-an sama yang umur 50-an. Jadi aku dapat perspektif dari Gen Z sampai ke atas. Caranya, dari orang-orang wirausaha yang ingin mentoring," paparnya.

Sandiaga menilai, saat dirinya menjadi mentor sekalipun, ia bisa belajar tentang banyak hal baru dan perspektif baru termasuk dari para anak muda. Dengan perspektif tersebut, ia bisa membuka pikiran dan belajar banyak hal. Sehingga, kedua hal yaitu terus belajar dan menjalin relasi dengan orang menjadi kunci untuk terus membuka diri agar dapat berinovasi.

"The more you learn, the more you need to network. Jadi bahasanya ya silaturahmi, kalau di dalam Islam kan silaturahmi itu memperpanjang umur dan meluaskan rezeki. Then it's true bagi yang suka silaturahmi dan ngumpul. Bukan rebahan, tapi berpikir untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa dan negara, dan kemajuan lingkungan serta sesama itu akan merasakan manfaatnya," tambahnya.

Klik halaman selanjutnya untuk mengetahui pesan Sandiaga untuk anak muda >>>>