Waduh! Bos Startup Ini Diduga Tipu Investor hingga Kasus Pelecehan Seksual

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 30 Agu 2021 10:45 WIB
Pelecehan Seksual
Waduh! Bos Startup Ini Diduga Tipu Investor hingga Kasus Pelecehan Seksual
Jakarta -

Pendiri dan mantan CEO Theranos, Elizabeth Holmes berseteru dengan mantan pacarnya yang juga seorang mantan eksekutif Theranos yakni Ramesh Balwani. Berawal dari kasus penipuan jutaan dolar kepada investor yang dilakukan oleh keduanya, kini masalah merembet ke pelecehan seksual.

Pada awalnya, keduanya dituduh terlibat dalam skema jutaan dolar untuk menipu investor dari 2010 hingga 2015, dan menipu dokter dan pasien yang membayar layanan tes darah perusahaan dari 2013 hingga 2016. Demikian dilansir detikcom dari CNN, Senin (30/8/2021).

Mereka masing-masing menghadapi dua tuduhan berkonspirasi untuk melakukan penipuan dan 10 tuduhan penipuan lainnya. Holmes dan Balwani telah mengaku tidak bersalah dan bisa menghadapi hukuman 20 tahun penjara dan denda US$ 250.000, ditambah restitusi untuk setiap tuduhan penipuan dan konspirasi.

Holmes adalah seorang dropout dari Universitas Stanford. Dia mendirikan Theranos tahun 2003 pada usia 19 dengan misi untuk merevolusi tes darah. Terinspirasi oleh ketakutannya terhadap jarum suntik, perusahaan menjanjikan pasien untuk menguji kondisi seperti kanker dan diabetes hanya dengan beberapa tetes darah.

Kemudian semuanya runtuh. Investigasi yang memberatkan oleh The Wall Street Journal pada Oktober 2015 mempertanyakan kemampuan mesin pengujian darah milik perusahaan, Edison, serta metode pengujian Theranos.

Theranos kemudian digugat oleh investor karena penipuan dan lisensi pengujian darahnya dicabut. Perusahaan kena tuduhan penipuan besar-besaran dan akhirnya dibubarkan pada September 2018.

Balwani bergabung dengan Theranos pada tahun 2009, menjadi komandan kedua Holmes. Hampir 20 tahun lebih tua dari Holmes, pasangan ini bertemu pada tahun 2002 dalam perjalanan ke Beijing melalui program Mandarin Universitas Stanford.

Dalam persidangan yang dijadwalkan dalam waktu dekat, Holmes kemungkinan akan menuduh mantan pacarnya melakukan pelecehan psikologis dan seksual. Itu terungkap dalam dokumen pengadilan.

Dia kemungkinan akan membela diri dengan mengklaim bahwa dirinya adalah korban dari hubungan kasar selama satu dekade dengan mantan pacarnya sekaligus mantan eksekutif Theranos.