Kerap Terjerat Korupsi, Berapa Gaji Bupati dan Wakilnya?

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Senin, 13 Sep 2021 12:28 WIB
Counting money
Ilustrasi/Foto: Getty Images/iStockphoto/Yamtono_Sardi
Jakarta -

Beberapa waktu terakhir, Nama Bupati Banjarnegara Budhi Sarwono menjadi sorotan usai ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK. Selain itu, ada juga kasus di mana KPK juga sempat melakukan OTT terhadap Bupati Probolinggo Puput Tantriana Sari.

Hal ini menunjukkan bahwa sejumlah pemimpin daerah kerap terjerat kasus yang melibatkan masalah keuangan. Padahal, seorang kepala daerah sudah mendapatkan gaji dan tunjangan dari negara untuk menjalankan tugasnya.

Lantas berapa gaji bupati dan wakil bupati setiap bulan?

Berdasarkan laporan dari CNN Indonesia, saat ini besaran gaji bupati diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 59 Tahun 2000 tentang Perubahan PP Nomor 9 Tahun 1980 tentang Hak Keuangan/Administratif Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah/dan Bekas Kepala Daerah/Bekas Wakil Kepala Daerah Serta Janda/Dudanya.

Berdasarkan beleid itu, gaji pokok kepala daerah setingkat bupati ditetapkan sebesar Rp 2,1 juta per bulan. Sementara itu wakilnya mengantongi gaji bersih sebesar Rp 1,8 juta per bulan. Meski gaji pokoknya kecil, bupati dan wakil bupati berhak mendapatkan sejumlah tunjangan jabatan dan tunjangan lain-lain.

Sesuai Peraturan Presiden Nomor 68 Tahun 2001 tentang Tunjangan Jabatan bagi Pejabat Negara Tertentu, tunjangan jabatan bupati adalah Rp 3,78 juta per bulan, sementara wakilnya mendapat tunjangan Rp 3,24 juta per bulan.

Selain itu, mereka mendapatkan tunjangan lain-lain seperti pegawai negeri sipil (PNS) berupa tunjangan beras, tunjangan anak, tunjangan kesehatan, dan tunjangan ketenagakerjaan. Bahkan, setiap tahun, bupati wakil bupati juga mendapatkan tunjangan hari raya dan gaji ke-13.

Simak juga video 'Lurah di Ciledug Pungli Rp 250 Ribu saat Warga Minta Tanda Tangan':

[Gambas:Video 20detik]