Harga Telur Anjlok Gila-gilaan Bikin RI Deflasi di September

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jumat, 01 Okt 2021 11:03 WIB
Peternak bagi-bagi telur ayam gegara harga anjlok
Foto: Jalu Rahman Dewantara/detikcom
Jakarta -

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat periode September 2021 terjadi deflasi 0,04% dengan indeks harga konsumen (IHK) sebesar 106,53. Harga telur anjlok jadi penyebabnya.

Kepala BPS Margo Yuwono mengungkapkan deflasi ini disebabkan oleh turunnya beberapa kelompok makanan, minuman dan tembakau -0,47% dan kelompok informasi, komunikasi dan jasa keuangan 0,01%.

"Komoditas penyebab utamanya adalah telur ayam ras yang -0,07%, cabai rawit -0,03% dan bawang merah dengan andil sebesar -0,03%," kata dia dalam konferensi pers, Jumat (1/10/2021).

Margo mengungkapkan komoditas yang mengalami inflasi adalah minyak goreng dengan andil 0,02%. Dia menambahkan untuk harga yang diatur pemerintah tercatat inflasi dengan andil 0,02%.

Pendorongnya adalah bensin, rokok putih, rokok kretek filter dengan andil masing-masing 0,01%.

BPS juga mencatat dari 90 kota ada 56 kota mengalami deflasi dan 34 kota mengalami inflasi. Deflasi tertinggi terjadi di Gorontalo sebesar 0,9% dengan IHK sebesar 105,94 dan terendah terjadi di Palu sebesar 0,01% dengan IHK sebesar 108,33. Dia menjelaskan deflasi di Gorontalo penyumbang utama berasal dari cabai rawit -0,47%, ikan tuna -0,13% dan ikan layang -0,11%.

Kemudian inflasi tertinggi terjadi di Pangkal Pinang sebesar 0,6% dengan IHK sebesar 104,98 dan terendah terjadi di Surakarta sebesar 0,01% dengan IHK sebesar 105,96.

Adapun penyumbang inflasi di Pangkal Pinang, komoditas penyumbang inflasi adalah daging ayam ras, ikan tude 0,18% dan bayam 0,08%.

Selanjutnya, untuk kelompok pengeluaran yang mengalami kenaikan indeks yaitu kelompok pakaian dan alas kaki sebesar 0,27%, kelompok perumahan air, listrik dan bahan bakar rumah tangga sebesar 0,08%, kelompok perlengkapan, peralatan, dan pemeliharaan rutin rumah tangga sebesar 0,2%, kelompok kesehatan 0,12%, dan sebagainya.

Margo mengungkapkan tingkat inflasi tahun kalender atau sepanjang Januari-Septeembr 2021 sebesar 0,8% dan tingkat inflasi dari tahun ke tahun atau September 2021 terhadap September 2020 sebesar 1,6%.



Simak Video "Harga Anjlok, Peternak di Tasikmalaya Bagi-bagi Telur 2,5 Ton"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/ang)