Belum Bisa Bayar Utang, Evergrande Bakal Dicaplok Pesaingnya

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Selasa, 05 Okt 2021 09:29 WIB
Raksasa properti China, Evergrande tengah disorot karena terancam bangkrut imbas kesulitan bayar utang. Sang pendiri perusahaan, Xu Jiayin pun ikut jadi sorotan
Belum Bisa Bayar Utang, Evergrande Bakal Dicaplok Pesaingnya
Jakarta -

Belum lama ini terdapat laporan yang mengatakan sebagian besar saham Evergrande bakal dibeli oleh pesaingnya, salah satu perusahaan pengembang real estat China.

Melansir dari CNN, Selasa (5/10/2021), pengembang properti tersebut adalah Hopson Development Holding Co. Dilaporkan bahwa mereka akan mengakuisisi sekitar 51% saham uni manajemen properti Evergrande.

Hal ini terjadi di saat Evergrande masih berjuang mengumpulkan uang untuk membayar utangnya sebesar US$ 305 miliar atau sekitar Rp 4 ribu triliun. Hopson sendiri merupakan salah satu pengembang properti yang terbesar di daratan China. perusahaan ini berbasis di Beijing dan Guangzhou.

Mengutip media milik pemerintah China, Global Times, kesepakatan itu sendiri akan dilakukan dengan nilai sebesar 40 miliar dolar Hong Kong atau setara US$ 5,14 miliar (sekitar Rp 73,5 triliun bila dihitung dengan asumsi kurs Rp 14.300/dolar AS).

Kabar mengenai kesepakatan itu semakin berembus kencang setelah perdagangan saham Hopson, Evergrande, bersama dengan unit manajemen propertinya sedang ditangguhkan sementara di pasar saham Hong Kong pada Senin (4/10) kemarin.

Dalam pernyataan terpisah kepada CNN Business, Hopson mengatakan bahwa mereka tidak akan mengomentari rumor pasar. Pihaknya menegaskan kalau mereka akan membuat pengumuman resmi.

Lanjut ke halaman berikutnya.