Wow... Valuasi GoTo Tembus US$ 30 M, Siapa yang Untung?

Tim detikcom - detikFinance
Selasa, 26 Okt 2021 14:04 WIB
GoTo
Foto: dok GoTo

Pasca terbentuknya GoTo Group, persentase kepemilikan tiga konglomerasi bisnis di Indonesia itu berkurang. Namun, dengan terus melesatnya valuasi saham GoTo group, nilai investasi ketiga entitas tadi ditaksir sudah naik puluhan persen.

Dengan asumsi valuasi GoTo saat ini sebesar US$ 30 Miliar, maka perkiraan IRR (Internal Rate of Return) yang telah diraup oleh Investor Institusional Domestik seperti Telkom Group yang hampir setahun masuk adalah sebesar 6,97 persen (monthly) atau setara dengan 83,66 persen per annum, Astra Internasional sebesar 32 persen per anum dan Djarum meraup 43 persen per annum. Mereka sudah diuntungkan dengan masuknya dana Pre-IPO.

Kepemilikan saham investor GoTo beRp otensi berubah sejalan dengan proses pra-IPO yang bisa menambah jumlah investor baru.

"Saya melihat saham ekonomi digital khususnya GoTo akan menarik sekali karena GoTo ini tidak hanya Gojek melainkan ada Tokopedia, dan ini akan dipandang sebagai sesuatu yang sangat prospeknya besar sekali. Jadi saya rasa investor akan langsung profit," jelas Wawan.

Menurut Wawan, dengan model bisnis GoTo Group yang lengkap, peluang penguatan saham calon emiten ini lebih terbuka.

"GoTo ini fokusnya akan menjadi suatu ekosistem. Kalau bisa uangnya jangan keluar dari ekosistem tersebut. Jadi banknya ya Bank Jago, kalo mau belanja pakai Gopay dan kalau mau beli apa-apa di Tokped dan beli makan di Gojek, sepanjang GoTo bisa menggeliatkan ekosistem yang seperti itu maka akan memiliki prospektus yang luar biasa," tambah Wawan.

Sebelum melepas 25 persen sahamnya lewat IPO di bursa efek, valuasi Bukalapak ditaksir sekitar US$ 4 miliar - US$ 5 miliar. Setelah IPO, valuasi harga saham BUKA ternyata jauh lebih tinggi, mencapai sekitar US$ 6 miliar.


(dna/dna)