ADVERTISEMENT

Erick Thohir Dituding 'Main' Bisnis Tes PCR, Staf Khusus Jawab Begini

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 02 Nov 2021 14:39 WIB
Erick Tohir
Foto: Instagram @ericktohir
Jakarta -

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga merespons tudingan yang menyebut Menteri BUMN Erick Thohir 'bermain' di tes PCR. Menurutnya, hal tersebut tendesius.

"Isu bahwa Pak Erick bermain tes PCR itu isunya sangat tendensius," katanya kepada media, Selasa (2/11/2021).

Arya pun mengurai data tes PCR di Indonesia. Sampai saat ini, tes PCR telah mencapai 28,4 juta. Sementara, PT GSI yang dikaitkan dengan Erick Thohir hanya melakukan tes sebanyak 700 ribu.

"Jadi kalau dikatakan bermain, kan lucu ya, 2,5% gitu. Kalau mencapai 30%, 50% itu oke lah bisa dikatakan bahwa GSI ini ada bermain-main. Tapi hanya 2,5%," ujarnya.

Arya mengatakan, Yayasan Adaro yang dikaitkan dengan Erick Thohir sendiri hanya memegang saham 6% di GSI. Menurutnya, sangat minim perannya di tes PCR.

"Jadi bayangkan, GSI itu hanya 2,5% melakukan tes PCR di Indonesia, setelah itu yayasan kemanusiaan Adaro-nya hanya 6%. Jadi bisa dikatakan yayasan kemanusiaan Adaro ini sangat minim berperan di tes PCR," terangnya.

Arya juga bilang, sejak jadi menteri, Erick Thohir tidak lagi aktif di urusan bisnis dan yayasan itu. Arya menegaskan, dugaan keterlibatan Erick di bisnis PCR jauh sekali.

"Kemudian di yayasan kemanusiaan Adaro ini, Pak Erick Thohir sejak jadi menteri tidak aktif lagi aktif di urusan bisnis dan di urusan yayasan seperti itu. Jadi sangat jauh lah dari keterlibatan atau dikaitkan dengan Pak Erick Thohir. Apalagi dikatakan main bisnis PCR jauh sekali," terangnya.

"Jadi jangan tendensius seperi itu kita harus lebih clear melihat semua," katanya.

Sebelumnya, sejumlah pejabat diduga berbisnis tes PCR. Baca di halaman berikutnya

Simak juga Video: Naik Pesawat Tak Harus PCR Lagi, Apa Kata Penumpang?

[Gambas:Video 20detik]




ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT