Erick Thohir Tutup 70 BUMN

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Sabtu, 27 Nov 2021 18:53 WIB
Poster
Ilustrasi Menteri BUMN Erick Thohir/Foto: Edi Wahyono
Jakarta -

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyebut perusahaan BUMN yang tak efisien memang harus ditutup. Hal ini demi menopang kinerja BUMN secara keseluruhan.

Dia mengungkapkan hingga saat ini sudah menutup 70 BUMN.

"Kita sekarang terus menutup BUMN BUMN yang nggak efisien. Kita sudah tutup 70 BUMN ya dan kita akan terus lakukan," ujar ErickThohir dalam acara Orasi Ilmiah 'Globalization And Digitalization: Strategi BUMN Pasca Pandemi' yang digelar Universitas Brawijaya, Sabtu (27/11/2021).

Erick Thohir menjelaskan BUMN yang ditutup itu ada yang tidak beroperasi sejak 2008. Setelah 70 BUMN tersebut ditutup, karyawannya ke mana saja?

"Kita terus lakukan (efisiensi) tapi tidak mengurangi tenaga kerja, kita konsolidasikan pegawainya ya," terang Erick

Menurut Erick Thohir memang saat ini mau tidak mau perubahan besar harus terjadi di BUMN. Mulai dari usia pegawai yang di bawah 35 tahun terus direkrut untuk memenuhi target jumlah anak muda di lingkungan BUMN.

Namun Erick juga menyebut para senior yang sudah ada di BUMN akan tetap dijaga hingga memasuki masa pensiun. Namun jika ada BUMN yang tidak beroperasi sejak 2008 ya BUMN-nya harus ditutup karena justru akan menimbulkan pemborosan.

Dia mencontohkan di industri perbankan saat ini sudah menganut efisiensi. Pasalnya dengan digitalisasi para bank memangkas jumlah kantor cabang.

"Di bank yang tadinya dalam satu daerah ada 3 kantor sekarang dijadikan satu, tidak ada lay off tapi ditambahkan job desk-nya yang tadinya di kantor, sekarang harus keluar sebagai sales untuk mengejar pertumbuhan," jelas dia.

Erick menyebut BUMN juga harus bertransformasi dan menjalankan model bisnis yang lebih baik. Dia menyampaikan dengan efisiensi ini, laba yang dihasilkan oleh BUMN naik signifikan.

"Bisa dilihat hasilnya sekarang? untuk laba Rp 13 triliun 2020, hari ini kuartal III 2021 Rp 61 triliun. Artinya efisiensi dan transformasi, perubahan bisnis model terbukti berjalan dengan baik," tutur Erick Thohir.

(kil/eds)