Uganda hingga Malaysia Bisa Jadi Pelajaran RI Hindari 'Jebakan' Utang China

ADVERTISEMENT

Uganda hingga Malaysia Bisa Jadi Pelajaran RI Hindari 'Jebakan' Utang China

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Selasa, 30 Nov 2021 06:30 WIB
Bendera China
Bendera China/Foto: Shutterstock
Jakarta -

Pengalaman berbagai negara bisa jadi pelajaran bagi Indonesia agar tak kena jebakan utang China. China dikabarkan telah mengambilalih Bandara Internasional Entebbe Uganda di Afrika Timur karena gagal bayar utang.

Mantan Sekretaris Kementerian BUMN Said Didu mengatakan yang terjadi di Uganda bisa saja terjadi Indonesia. Malaysia sendiri telah mengambil langkah agar tak terjerat utang China.

"Sangat-sangat bisa, kurang kuat apa Turki dulu kan, Turki kan juga hal yang sama Uganda. Malaysia kalau nggak terlambat Mahathir kena juga. Negara-negara yang waspada segera mengakhiri kan, Indonesia masih berlanjut terus," katanya kepada detikcom, Senin (29/11/2021).

Dia mengatakan, proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung sebagai 'jembatan' utama. Jika itu gagal, China kemungkinan akan meminta kompensasi berupa proyek Kereta Jakarta-Surabaya dengan harga yang mahal. Kalau itu gagal, China akan minta akuisisi dan minta proyek-proyek lain.

"Kalau itu gagal maka dia akuisisi. Pada saat dia akuisisi maka dia menguasai betul. Kalau masih gagal bisa-bisa minta pelabuhan minta bandara, begitu caranya. Modus China selalu, itu perangkap adalah perangkap kerja sama ekonomi penjajahannya," terangnya.

Said Didu sendiri tak yakin Kereta Cepat Jakarta-Bandung akan berhasil dan balik modal.

"Nggak balik modal, yakin sekali. Dan itu menurut saya, masa kereta cepat sudah selesai, nggak ada negara maju pun yang membangun kereta api cepat itu, sudah rugi semua," terangnya.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE), Yusuf Rendy Manilet menilai, banyak asumsi muncul dari disitanya bandara Uganda oleh China. Bisa saja, kata dia, masalah tersebut sudah disepakati keduanya.

"Pertama tentu klausul pinjaman tersebut, bisa saja klausul penyitaan memang termasuk di dalam pinjaman yang diberikan China di awal dan sudah disepakati kedua negara, asumsi saya seperti itu," terangnya.

Simak juga video 'Satgas BLBI Terima Cicilan Utang Sjamsul Nursalim Rp 150 Miliar':

[Gambas:Video 20detik]



Berlanjut ke halaman berikutnya.

Namun, lanjut dia, jika melihat data utang luar negeri, pinjaman dari China relatif kecil dan itu menunjukkan risikonya.

"Dari situ sebenarnya kita bisa menilai sebenarnya potensi risikonya lebih kecil saya katakan demikian kalau lihat proporsi utang luar negeri yang diberikan Indonesia melalui China relatif kecil," katanya.

Meski demikian, kata dia, hal yang terjadi di Uganda bisa menjadi pelajaran bagi Indonesia.

"Saya tidak mengatakan bahwa kemudian proyek kereta cepat ini berpotensi juga. Tapi sekali lagi Uganda bisa menjadi semacam pelajaran lah bahwa jika kita bertransaksi atau menjalin kerja sama pinjaman dengan China ada risiko seperti itu," terangnya.

Dikutip dari Economic Times, pemerintah Uganda telah mendapatkan pinjaman dari Bank Exim China sebanyak US$ 207 juta untuk memperluas Bandara Internasional Entebbe. Pinjaman tersebut memiliki jangka waktu 20 tahun termasuk masa tenggang tujuh tahun. Pembayaran utang itu tersendat karena kabarnya pihak bandara tengah krisis.

Meski demikian, Presiden Uganda, Yoweri Museveni kabarnya telah mengirim delegasi ke China untuk negosiasi ulang utang. Namun, ini bukan pertama kalinya Uganda menegosiasikan utang. Pada Maret 2021, Uganda juga pernah melakukan hal serupa.

(acd/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT