Andre Rosiade Usul Kemendag Berlakukan DMO CPO Agar Harga Minyak Goreng Stabil

Mega Putra Ratya - detikFinance
Rabu, 05 Jan 2022 10:03 WIB
Andre Rosiade
Foto: Andre Rosiade
Jakarta -

Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi Gerindra Andre Rosiade mengusulkan Kementerian Perdagangan memberlakukan mekanisme domestic market obligation (DMO) untuk CPO sebagai cara menstabilkan harga kelapa sawit yang saat ini sedang mengalami kenaikan harga.

Melalui mekanisme itu, pemerintah dapat menentukan harga CPO yang lebih rendah dari harga global untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri.

"Saya meminta pemerintah segera mengkaji mekanisme DMO kelapa sawit untuk menjaga stabilitas harga minyak goreng dalam negeri, terutama di kalangan masyarakat bawah," kata Andre Rosiade dalam keterangannya Rabu (5/1/2022).

Andre menilai cara menstabilkan harga kelapa sawit melalui mekanisme DMO lebih baik dibandingkan lewat Badan Pengelola Dana Perkebunan (BPDP) kelapa sawit. Mekanisme ini juga dianggap lebih adil lantaran berlaku bagi pengusaha kelapa sawit non petani.

"Harga CPO dunia meningkat, para pengusaha menikmati keuntungan yang berlipat ganda. Sementara konsumen dalam negeri yang kebanyakan kalangan keluarga pra sejahtera, menderita dan terpukul akibat lonjakan harga minyak goreng. Cukup adil bila mekanisme DMO diambil pemerintah," jelas Andre.

Sebagaimana diketahui, harga minyak goreng sekarang mencapai Rp 20.000 per liter. Menurut Andre, ini sungguh berat bagi rakyat kecil.

Karena itu, Andre meminta Kementerian Perdagangan kembali melakukan operasi pasar untuk mengendalikan harga minyak goreng.

Ketua DPD Partai Gerindra Sumatera Barat ini juga mendorong Komisi VI segera menggelar rapat kerja dengan Menteri Perdagangan terkait mahalnya harga minyak goreng di masa persidangan berikutnya.

"Masa sidang depan, komisi VI akan mengadakan rapat kerja bersama Menteri Perdagangan Muhammad Luthfi untuk mencari solusi persoalan tingginya harga minyak goreng ini," ungkapnya.



Simak Video "Sepekan Harga Minyak Goreng Curah-Kemasan Alami Kenaikan di Purwakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(ega/ara)