Sri Mulyani Jawab Nyinyiran soal Utang RI

Anisa Indraini - detikFinance
Senin, 24 Jan 2022 20:00 WIB
Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo menghadiri peluncuran Badan Layanan Umum (BLU) Expo 2021 di Istora Senayan Jakarta, Selasa (16/11/2021). Mengusung tema “BLU Berstrategi Pulihkan Ekonomi” kegiatan tersebut diselenggarakan pada 16-18 November 2021.
Menkeu Sri Mulyani /Foto: Kemenparekraf
Jakarta -

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjawab nyinyiran soal utang yang meningkat selama pandemi COVID-19. Kritikan itu datang dari DPD RI saat melakukan rapat kerja.

"Kita lihat kenaikan utang yang meningkat selama pandemi ini. Implikasi pembiayaan utang yang jadi salah satu opsi pembiayaan APBN selama pandemi COVID-19 adalah bertambahnya utang luar negeri pemerintah Indonesia," ujar pimpinan rapat DPD RI, Senin (24/1/2022).

Sri Mulyani pun langsung jawab nyinyiran tersebut. Berikut 3 faktanya:

1. Utang RI Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Sri Mulyani mengatakan bahwa posisi utang Indonesia selama pandemi masih lebih baik dibanding negara lain. Hal itu tercermin dari defisit anggaran yang masih terjaga di single digit dibandingkan negara lain yang naik sampai double digit.

"Tadi pimpinan menekankan mengenai utang yang cukup banyak, namun kalau kita bandingkan dengan negara-negara di dunia kenaikan defisit kita, kenaikan utang kita jauh lebih terukur bahkan dibandingkan baik negara maju maupun negara-negara emerging," jelas Sri Mulyani.

2. Jumlah Utang RI Tembus Rp 6.000 T

Seperti diketahui utang pemerintah hingga akhir tahun tembus Rp 6.908,87 triliun dengan rasio utang 41% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Meski demikian, defisit masih terjaga dan lebih rendah dari prediksi dengan realisasi 4,56% terhadap PDB di akhir 2021.

"Ini kami ingin menekankan terus dan berkali-kali karena saya juga melihat hampir semua statement selalu melihatnya hanya lebih kepada sisi utang APBN kita sendiri, seolah-olah kita menghadapi pandemi sendirian di dunia," jelasnya.



Simak Video "BPJS Ketenagakerjaan Investasikan Mayoritas Dana JHT ke Surat Utang Negara"
[Gambas:Video 20detik]