Mau Genjot Daya Saing, Ini Kunci yang Harus Dilakukan Perusahaan Teknologi

Aldiansyah Nurrahman - detikFinance
Kamis, 24 Feb 2022 17:45 WIB
Fintech
Foto: Tim Infografis Zaki Alfarabi
Jakarta -

Di era digital yang serba cepat dan tidak terbatas ini, para perusahaan teknologi memiliki kesempatan untuk masuk ke semua sektor.

Research Director Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah Redjalam mengatakan, untuk memenangkan persaingan di sektor ini menurutnya tidak mudah. Kuncinya adalah harus memiliki ekosistem yang kuat yang dapat memenuhi seluruh kebutuhan konsumen atau penggunanya.

"Dalam konsep ekonomi digital ini, kita harus mengenal ekosistem digital, jadi bukan perusahaan tunggal. Sehingga, untuk memenangkan persaingan, harus bersinergi dengan perusahaan lain di bidang yang berbeda untuk membentuk ekosistem agar menjadi kuat," ujarnya, dalam Webinar Menakar Ekonomi Digital dan Prospek Saham Teknologi di Pasar Modal Indonesia secara virtual, ditulis Kamis (24/02/2022).

Ia mencontohkan, PT Bank Jago Tbk (JAGO), karena dianggap sebagai perintis awal yang membentuk ekosistemnya di persaingan bank digital. Perusahaan GoTo yang dikabarkan akan melaksanakan Initial Public Offering (IPO) juga dinilai memiliki ekosistem yang kuat karena sudah berada di posisi yang cukup mapan di dalam persaingan.

Selain bisnis yang sudah sangat terintegrasi dalam satu ekosistem yang besar, GoTo juga terus meningkatkan value perusahaan dengan mengoptimalkan semua peluang yang ada di dalam ekosistemnya itu.

Contohnya adalah strategi Gojek dan Toba Bara membentuk electrum, sebuah ekosistem kendaraan listrik. Kehadiran Electrum yang akan mengembangkan bisnis dari hulu sampai hilir ini merupakan upaya optimalisasi Gojek yang kini memiliki mitra pengendara motor lebih dari 1 juta.

"Ini bisnis yang luar biasa besar, sehingga nanti akan semakin memperkuat bisnis yang sudah ada dan meningkatkan loyalitas dan branding dari GoTo. Jika nantinya GoTo go publik, mereka juga dapat dikenal sebagai emiten green di pasar modal Indonesia," tutur Piter.

Menurut Piter, peran teknologi digital terhadap perekonomian diperkirakan akan semakin besar. Saat ini pergerakan ekonomi sudah tidak lagi terbatas ruang dan waktu.

Jika dua puluh tahun lalu, untuk melakukan transaksi keuangan sangat bergantung pada jam operasional perbankan. Sedangkan saat ini sudah tidak terbatas.

Cepatnya pergerakan ekonomi digital ini tidak terlepas dari peran perusahaan-perusahaan yang begerak di bidang teknologi.



Simak Video "Jokowi Minta Perusahaan IT Buka Program Magang Mahasiswa"
[Gambas:Video 20detik]