Riset: 95% UKM Optimis Tumbuh di 2022

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Senin, 28 Mar 2022 14:48 WIB
Sejumlah pengunjung beraktivitas di pameran International Handicraft Trade (Inacraft) 2022, Jakarta, Rabu (23/3/2022). Acara yang sudah rutin diadakan tiap tahun ini memamerkan beragam produk kerajinan dari UMKM di seluruh Indonesia.
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta -

Dua tahun pasca-pandemi, pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) di Indonesia optimis akan kemajuan ekonomi dan peluang pertumbuhan bisnis di 2022. Tahun ini, pelaku usaha berencana untuk memperluas bisnis, meski banyak di antara mereka yang belum memiliki proteksi dari sejumlah risiko yang tengah dihadapi. Hal ini terungkap dari 'Indeks Pertumbuhan Bisnis dan Resiliensi' yang diluncurkan Sun Life baru-baru ini.

Indeks tersebut berdasarkan survei yang dilakukan Sun Life kepada sekitar 2.400 pemilik usaha kecil dan menengah di 7 wilayah Asia, yakni Hong Kong, India, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Vietnam pada 2021.

Sebanyak 354 pemilik bisnis di Indonesia menjadi responden dari survey ini, dengan beberapa temuan penting, yakni 95% mengharapkan peningkatan finansial pada bisnis mereka di 2022, dan 90% mengharapkan situasi ekonomi nasional membaik.

Kemudian 94% memiliki rencana untuk memperluas atau menumbuhkan bisnis mereka di 2022, dengan rencana terbanyak berupa: memperluas produk/layanan yang ditawarkan (53%), digitalisasi untuk menumbuhkan bisnis (47%), mempekerjakan karyawan baru (29%), serta memperluas industri bisnis (31%).

Lalu 52% responden melaporkan bahwa pandemi berdampak negatif pada bisnis mereka. Meski demikian, 31% menyatakan bisnis mereka justru mengalami pertumbuhan selama pandemi dan 97% melakukan adaptasi pada strategi bisnis yang diterapkan untuk bertahan selama pandemi, termasuk menambahkan metode baru pada jalur distribusi (61%), memvirtualisasikan bisnis mereka (61%), dan menawarkan produk baru (39%).

Pandemi dan risiko kesehatan lainnya (59%), penurunan permintaan (52%), dan meningkatnya pajak atau kebijakan terkait (50%) menjadi 3 risiko teratas yang dihadapi pelaku UKM.

"Pandemi menghadirkan tantangan yang luar biasa bagi pelaku usaha selama 2 tahun terakhir, dan kami sangat senang melihat bagimana para pemilik bisnis saat ini melihat prospek yang lebih positif di 2022," ungkap Presiden Direktur Sun Life Indonesia Elin Waty.

Indeks Pertumbuhan Bisnis dan Resiliensi dari Sun Life menganalisis sentimen dari pemilik bisnis terhadap situasi ekonomi secara umum, serta kondisi finansial dan rencana pertumbuhan pada 2022. Laporan ini menemukan bahwa pemilik bisnis di Indonesia optimis akan prospek pertumbuhan di 2022, dengan skor 76 dari 100 - lebih tinggi dibanding skor rata-rata Asia yang berada di angka 65.

Indeks Resiliensi Sun Life didasarkan pada persepsi pemilik bisnis terhadap 15 risiko bisnis dan kesiapan mereka untuk menghadapinya. Laporan ini menemukan bahwa pemilik bisnis di Indonesia memiliki batas resiliensi dengan skor 60 dari 100 - lebih tinggi dibanding skor rata-rata Asia (55).