Luhut Ingin Formula Padi 'Ajaib' ITS Dijajal di Food Estate Kalteng

ADVERTISEMENT

Luhut Ingin Formula Padi 'Ajaib' ITS Dijajal di Food Estate Kalteng

Danang Sugianto - detikFinance
Minggu, 10 Apr 2022 18:30 WIB
Luhut B Pandjaitan
Foto: Faiq Azmi
Jakarta -

Ikatan Alumni Institut Teknologi Sepuluh Nopember (IKA ITS) memiliki formula pembenahan tanah R5. Dengan menggunakan R5, tanaman padi bisa dipanen hingga 4-5 kali hanya dalam sekali tanam, tanpa perlu penanaman benih lagi.

Hal itu dibuktikan dalam kegiatan panen padi Ratun R5 di Karawang Jawa Barat, Jumat Kemarin. Menteri Koordinator bidang Maritim dan Investasi Luhut B Pandjaitan yang turut hadir menyambut baik dan mendukung inovasi tersebut untuk ikut diterapkan di food estate di Kalimantan Tengah.

"Saya mengundang IKA ITS untuk masuk ke dalam program food estate di Kalimantan Tengah, lewat inovasi Padi Ratun R5 ini. Kami ingin tahu, apakah R5 cocok untuk lahan food estate di Kalteng, yang tantangannya di sana saat ini, kelebihan air di tanahnya," tuturnya dikutip Minggu (10/4/2022).

Sebagaimana diketahui, pemerintah Presiden Joko Widodo tengah mengembangkan food estate atau lumbung pangan di Kalimantan Tengah. Food estate merupakan salah satu Program Strategis Nasional 2020-2024 guna membangun lumbung pangan nasional.

Ketua Umum IKA ITS Sutopo memaparkan tentang kehandalan dan capaian penggunaan R5 selama ujicoba dengan padi ratun, baik saat diujicobakan di Jawa Timur maupun di Karawang. "R5 dapat mengurangi penggunaan pupuk kimia, sehingga bisa menjadi komplementer," ujar Sutopo.

Sutopo menerangkan bahwa, dengan menggunakan R5, akar tanaman lebih dalam masuk ke tanah, dan lebih banyak jumlahnya, sehingga tahan terhadap terpaan angin.

"Dengan menggunakan R5 juga meningkatkan produksi gabah daerah dan nasional dengan luas lahan yang sama, sehingga mendukung ketahanan pangan dan swasembada beras," kata Sutopo.

Menurut Sutopo, melalui special purpose vehicle (SPV) yang telah dibentuk, nantinya IKA ITS akan melibatkan BUMN dan BUMDesa, dalam pendirian pabrik penghasil R5, di Jawa Timur dan Jawa Barat, khususnya di sentra-sentra produksi pangan.
"Langkah tersebut dalam rangka membangun industri dan scale up product, sehingga mampu menjadi bagian penting dari salah satu pilar pembangunan ekonomi berkelanjutan," tuturnya.

Sutopo menjelaskan, IKA ITS sangat mengharapkan, langkah industrialisasi R5 tersebut, menjadi recurring income. "Recurring income akan kami kelola dan seluruhnya akan kami serahkan sebagai bagian dari pengembangan dana abadi ITS," ucapnya.



Simak Video "Gerindra Sebut Ada Menteri Ogah Buka Izin Lahan Buat Food Estate Prabowo"
[Gambas:Video 20detik]
(das/dna)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT