ADVERTISEMENT

Menperin Buka Suara 3 Produsen Terseret Kasus Izin Ekspor Minyak Goreng

Trio Hamdani - detikFinance
Rabu, 20 Apr 2022 20:00 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita meresmikan pabrik daur ulang plastik terbesar di Indonesia. Pabrik yang berdiri di atas lahan seluas 22.000 meter persegi dengan luas bangunan 7.000 meter persegi ini berlokasi di Kawasan Industri Pasuruan Industrial Estate Rembang (PIER), Jawa Timur.
Foto: Dok. Kemenperin

Lanjut dia, sanksi ini juga berlaku jika ada perusahaan industri yang menarik diri keluar program ini.

Tak berhenti di situ, sanksi juga dikenakan kepada perusahaan produsen, distributor dan pengecer yang melanggar ketentuan, yaitu menyalurkan minyak goreng curah bersubsidi untuk repacker, industri menengah dan besar, serta ekspor.

Kemenperin telah membangun Sistem Informasi Minyak Goreng Curah (SIMIRAH) untuk memastikan keterbukaan informasi mengenai distribusi minyak goreng curah bersubsidi, melalui fitur-fitur seperti produksi, pelacakan distribusi MGC, sebaran pendistribusian (lokasi produsen dan distributor), dan real-time distribusi (nasional dan wilayah).

"Hal ini bertujuan untuk menjaga transparansi dan akuntabilitas program penyediaan Minyak Goreng Curah Bersubsidi," tegasnya.

Pihaknya juga menjamin pemenuhan hak bagi industri minyak goreng sawit yang berpartisipasi dalam program Minyak Goreng Curah Bersubsidi. Sesuai Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 10 Tahun 2022 tentang Perubahan atas Permenperin Nomor 8 Tahun 2022, Kemenperin memastikan pembayaran klaim subsidi minyak goreng curah kepada para produsen dapat dilaksanakan sesuai ketentuan yang berlaku, dengan menjunjung tinggi prinsip akuntabilitas dan kehati-hatian.

Untuk membantu percepatan proses klaim, seluruh proses klaim pembayaran subsidi akan dilakukan secara online melalui SIINAS yang terintegrasi dengan sistem BPDPKS. Dengan sistem klaim secara online, termasuk berdasarkan data penyaluran melalui SIMIRAH, Kemenperin memastikan pelaku usaha yang menjalankan penugasan penyaluran minyak goreng curah bersubsidi akan menerima haknya sesuai dengan kewajiban yang telah dijalankan.

Program penyediaan minyak goreng curah bersubsidi per 19 April 2022, menunjukkan distribusinya selama bulan April mencapai 136.720 ton, atau rata-rata 7.197 ton/hari.

Angka tersebut sesuai perkiraan Kemenperin pada minggu lalu, yang mana rata-rata distribusi minyak goreng curah bersubsidi pada minggu ketiga April 2022 akan mencapai rata-rata sebanyak 7.000 ton per hari, atau memenuhi kebutuhan secara nasional.

"Kami menyampaikan apresiasi kepada para produsen minyak goreng sawit dalam program ini yang terus memacu distribusinya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat," tambahnya.



Simak Video "Jokowi: Ironis! RI Produsen Minyak Sawit Terbesar Sulit Dapat Minyak Goreng"
[Gambas:Video 20detik]

(toy/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT