Startup Ini Dapat Suntikan Rp 115 M Buat Kembangkan Bisnis

Kholida Qothrunnada - detikFinance
Minggu, 24 Apr 2022 18:00 WIB
Ilustrasi fintech
Foto: istimewa
Jakarta -

Start-up alumni ajang Pahlawan Digital Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) 2020, CrediBook, baru-baru ini memperoleh pendanaan seri A sebesar US$ 8,1 juta atau setara Rp 115,8 miliar (kurs Rp 14.300). Pendanaan itu dipimpin oleh Monk's Hill Ventures, dengan partisipasi Insignia Ventures Partners dan Wavemaker Partners.

Sejak diluncurkan pada tahun 2020 lalu, CrediBook telah mengembangkan dua layanan unggulan. Pertama, aplikasi pembukuan digital yang mencatat lebih dari 12 juta transaksi UMKM yang tersebar di wilayah kabupaten dan desa. Kedua, layanan grosir digital CrediMart, yang mampu meningkatkan omset pedagang grosir hingga 50% perhari.

CEO & Co-Founder CrediBook Gabriel Frans menjelaskan saat ini, CrediBook fokus mendigitalkan pelaku grosir lewat layanan CrediMart.

"Aplikasi CrediBook telah memudahkan pencatatan keuangan usaha. Kini kami fokus mengembangkan CrediMart, platform digital yang membantu toko grosir berjualan dan mengelola pesanan pelanggan secara online. Pendanaan seri A ini akan digunakan untuk ekspansi CrediMart," kata Gabriel dalam sebuah keterangan, ditulis Minggu (24/4/2022).

CrediMart bekerja sama dengan toko grosir konvensional hingga membantu mereka berjualan kulakan, melalui toko online yang disediakan. CrediMart juga menyediakan tenaga sales lapangan yang mencarikan pembeli. Pesanan pembeli akan dibelanjakan di toko grosir konvensional rekanan CrediMart, dan dapat dipantau lewat aplikasi khusus.

"CrediMart sudah beroperasi di lebih dari 40 kota di Indonesia. Sejak diluncurkan pada September 2021 lalu, penjualan di CrediMart tumbuh 37,5 kali lipat. Rekan grosir kami juga merasakan manfaat, yaitu peningkatan omzet harian hingga 50%," jelas Gabriel.

CrediBook sendiri adalah bagian dari network pahlawan digital UMKM, yang diharapkan bisa turut membantu target Presiden Jokowi mewujudkan 30 juta UMKM go digital pada 2024 mendatang.

Staf Khusus Presiden Putri Tanjung selaku inisiator ajang pahlawan digital UMKM berharap, akan ada lebih banyak startup besutan anak muda Indonesia mengembangkan layanan digital yang inovatif dan solutif atas masalah pelaku UMKM.

"Semoga menginspirasi anak muda Indonesia lain khususnya para inovator digital kita untuk terus mengembangkan inovasi digital yang memberdayakan pelaku UMKM Indonesia," ujar Putri.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki juga mendukung langkah startup, seperti CrediBook dalam upaya digitalisasi UMKM Indonesia. Sebagai mitra strategis pemerintah, Teten melihat CrediBook telah mampu menjadi perusahaan teknologi yang memiliki komitmen tinggi, untuk membangun ekosistem digital bagi pelaku UMKM di seluruh Indonesia.

"CrediBook telah memberikan peluang bagi UMKM untuk memiliki ekosistem yang terintegrasi secara digital dan berkelanjutan," katanya.

Lebih lanjut, Gabriel juga mengatakan CrediMart akan meningkatkan kerja sama dengan lebih banyak toko grosir.

"Layanan CrediMart akan terus kami kembangkan dengan memperluas wilayah operasional, dan menambah jenis produk yang dijual. Kami berkomitmen untuk menjadi sahabat bagi lebih dari 200 ribu toko grosir konvensional di Indonesia, yang mayoritas masih menjalankan usaha secara manual," tutup Gabriel.

(dna/dna)