ADVERTISEMENT

Sri Mulyani Pastikan Suntik Modal Garuda Indonesia Rp 7,5 T Tahun Ini

Aulia Damayanti - detikFinance
Sabtu, 02 Jul 2022 14:00 WIB
Menkeu Sri Mulyani dan Menteri BUMN Erick Thohir bicara soal keberadaan Harley Davidson dan Brompton di pesawat Garuda. Menteri BUMN ungkap pemilik Harley itu.
Sri Mulyani Pastikan Suntik Modal Garuda Indonesia Rp 7,5 T Tahun Ini/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memastikan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk akan mendapatkan dana penyelamatan Rp 7,5 triliun. Hal ini dikatakan oleh Sri Mulyani dalam rapat dengan Bangar DPR RI, Jumat (1/7) kemarin.

"Untuk Garuda kita akan berikan penyelamatan Garuda Rp 7,5 triliun tahun ini, sesudah mencapai settlement dengan 365 perwakilan kreditur atau 95% dari kredit," terang Sri Mulyani dalam rapat dengan Bangar DPR RI, dikutip Sabtu (2/7/2022).

Tujuan dana penyelamatan ini, Sri Mulyani mengatakan agar Garuda Indonesia kembali terbang lagi dengan keadaan sehat. "Ini adalah suatu capaian yang kita harapkan memberikan awalan baru bagi PT Garuda Indonesia untuk bisa terbang kembali dan sehat," lanjutnya.

Sebagai informasi, sebanyak 347 dari 365 perwakilan kreditur atau 95,07% telah menyetujui proposal Garuda Indonesia dalam proses Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU).

Voting atas persetujuan itu dilakukan pada Jumat (17/6) lalu. Voting yang dilakukan seharian penuh itu menghasilkan Mayoritas kreditur setuju dengan proposal perdamaian yang ditawarkan Garuda Indonesia.

Ketua Pengurus PKPU Garuda Indonesia Jandri Siadari menyampaikan kreditur konkuren yang menyetujui rencana perdamaian sebanyak 347 kreditor atau 95,07% dari jumlah kreditor konkuren yang hadir dan dengan total suara sebanyak 12.162.455. Sementara itu untuk syarat jumlah utang, 347 kreditor ini mewakili 97,46% jumlah utang dalam DPT.

Secara bersama-sama mewakili 97,46% dari seluruh suara kreditor konkuren yang hadir dalam rapat," kata Jandri dalam sidang voting PKPU Garuda di PN Jakpus, Jumat (17/6).

Sementara itu, dalam voting kreditur konkuren yang menolak rencana perdamaian sebanyak 15 kreditor atau 4,11% dari jumlah kreditor konkuren. Jumlah utangnya mewakili 2,424% dari seluruh suara kreditor konkuren yang hadir dalam rapat hari ini.

Kreditur konkuren yang abstain rencana perdamaian sebanyak 3 kreditor atau 0,82% dari jumlah kreditur konkuren yang hadir. Mewakili 0,116% dari seluruh suara kreditor konkuren yang hadir dalam rapat ini.

(ara/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT