ADVERTISEMENT

Bahlil Umumkan Realisasi Investasi RI Semester I Rp 584 T, Naik 32%

Ilyas Fadilah - detikFinance
Rabu, 20 Jul 2022 12:05 WIB
Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia menyampaikan keterangan pers terkait pencabutan Izin Usaha Pertambangan (IUP), Hak Guna Usaha (HGU), dan Hak Guna Bangunan (HGB) terhadap sejumlah perusahaan di Kantor BKPM, Jakarta, Jumat (7/1/2022). Pemerintah pada Senin (10/1/2022) akan mencabut 2.078 izin usaha tambang batu bara yang sudah diberikan kepada para pengusaha karena para pelaku usaha tersebut tidak pernah memanfaatkan IUP serta tidak pernah menyampaikan rencana kerja kepada pemerintah pemerintah. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/rwa.
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia/Foto: ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA
Jakarta -

Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mempublikasikan data realisasi investasi sepanjang periode April-Juni atau triwulan II-2022 mencapai Rp 302,2 triliun. Jumlah ini meningkat 7% dibandingkan dengan periode sebelumnya.

Secara kumulatif data realisasi investasi sepanjang semester I-2022 mencapai Rp 584,6 triliun atau meningkat 32% dibanding periode yang sama tahun lalu. Pencapaian ini disampaikan oleh Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dalam Konferensi Pers Realisasi Investasi Triwulan II Tahun 2022 di Kementerian Investasi/BKPM, Rabu (20/7/2022).

Bahlil menyampaikan capaian ini menandakan pulihnya investasi sejak pandemi COVID-19 melanda dua tahun lalu. Sejak pandemi, pelaku usaha melakukan penyesuaian, baik berupa penundaan maupun penghentian produksi sementara waktu. Di saat bersamaan pemerintah melakukan berbagai upaya untuk membantu pelaku usaha agar tetap bertahan.

Realisasi investasi pada triwulan II-2022 sejalan dengan pertumbuhan ekonomi nasional yang diprediksi pengamat ekonomi akan lebih dari 5%, melampaui triwulan I-2022. Bahlil mengatakan, kondisi ini tidak terlepas dari dukungan kebijakan pemerintah dalam pemberian vaksin booster kepada masyarakat dan melonggarkan mobilitas dan aktivitas masyarakat.

Bahlil memaparkan bahwa persebaran realisasi investasi di luar Pulau Jawa pada triwulan II lebih unggul dari Pulau Jawa dengan kontribusi Rp 157,1 triliun atau 52% dari total investasi, meningkat 38% dari periode yang sama di tahun 2021. Adapun investasi di luar Pulau Jawa mendapat kontribusi yang besar dari Sulawesi Tengah di peringkat ketiga dan Riau di peringkat kelima.

Selain dua daerah tersebut, posisi lima besar diduduki oleh provinsi Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Jawa Timur. Capaian realisasi pada triwulan II menyerap tenaga kerja 320.534 orang, sedangkan selama periode Januari-Juni 639.547 orang.

Realisasi investasi terbesar berasal dari sektor industri pengolahan seperti logam dasar, barang logam, bukan mesin, dan peralatan yang berkontribusi 42,1% dari total investasi. Sektor lainnya adalah pertambangan, perumahan, kawasan industri dan perkantoran, sektor transportasi, gudang dan telekomunikasi, serta industri makanan.

Sementara itu, kontribusi Penanaman Modal Asing (PMA) pada triwulan II mencapai Rp 163,2 triliun atau 54% dari total investasi, meningkat 39,7% dibanding periode yang sama di tahun 2021. Kontribusi PMA tertinggi dibandingkan beberapa triwulan sebelumnya.

Capaian ini banyak ditunjang oleh realisasi aktivitas hilirisasi tambang dan industri petrokimia yang saat ini mulai memasuki tahap konstruksi. Adapun kontribusi investasi terbesar PMA berasal dari Singapura US$ 3,1 miliar, China US$ 2,3 miliar, Hong Kong US$ 1,4 miliar, Jepang US$ 0,9 miliar, dan Amerika Serikat (AS) US$ 800 juta.

"Kami memahami bahwa situasi perekonomian global saat ini sedang tidak menentu akibat perang Rusia-Ukraina dan pengetatan suku bunga oleh bank sentral Amerika memang akan menjadi tantangan berat bagi iklim investasi di Indonesia pada waktu mendatang. Namun, dengan melihat kinerja ekonomi Indonesia saat ini serta pertumbuhan realisasi investasi, Kementerian Investasi/BKPM masih tetap optimis target realisasi investasi yang diarahkan Bapak Presiden sebesar Rp 1.200 triliun pada Tahun 2022 dapat dicapai dengan kerja bersama pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan para investor," tutup Bahlil.

Simak juga video 'Bahlil Pimpin Rapat Usai Ditunjuk Jadi Menteri ESDM Ad Interim':

[Gambas:Video 20detik]



(ara/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT