ADVERTISEMENT

Pesan Jokowi ke Mentan: Minta Impor Jagung Ditekan, Produksi Digenjot

Aulia Damayanti - detikFinance
Senin, 01 Agu 2022 18:45 WIB
Syahrul Yasin Limpo
Mentan Syahrul Yasin Limpo/Foto: Kementan
Jakarta -

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengklaim jagung sudah tidak lagi impor. Meskipun, dia mengatakan hanya untuk kebutuhan industri saja yang masih impor.

"Saya ingin sampaikan bahwa bukan hanya beras sebenarnya kita sudah tidak impor, tetapi juga jagung, kecuali yang berkait dengan kebutuhan industri termasuk pemanis dan lain-lain sudah dijelaskan," kata Syahrul dalam konferensi pers virtual di YouTube Sekretariat Presiden, Senin (1/8/2022).

Mengingat masih ada sejumlah kebutuhan yang diimpor, Syahrul mengatakan atas perintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar hal itu ditekan. Untuk itu, meminta agar Kementerian Pertanian mengupayakan untuk memperluas produksi jagung.

Meskipun, Syahrul meyakini kelebihan produksi jagung Indonesia saat ini dinilai cukup. Adapun jumlah produksi jagung dalam negeri sebanyak 18 juta ton dengan kebutuhan 14,7 juta ton.

"Tetapi tadi Bapak Menko memberikan penggarisan kebutuhan nasional menjadi sangat penting, nanti sesudah kita lihat apa-apa yang memang harus dilakukan barulah kita berpikir untuk meningkatkan ke langkah-langkah berikutnya baik ekspor maupun peningkatan kebutuhan industri dalam negeri kita," jelasnya

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto saat ini untuk kebutuhan industri mulai dari pati jagung hingga snack, pemanis masih impor.

"Kemudian ada juga untuk kebutuhan industri yang baik itu berbasis pati jagung, snack, dan pemanis dan juga industri kesehatan, di bawah 20 parts per billion nah ini yang mereka masih impor," ungkap Airlangga.

Oleh sebab itu, arahan Jokowi agar produksi jagung dalam negeri ditingkatkan. Peningkatan ini dengan memperluas lahan pertanian jagung mulai dari Papua, Papua Barat, NTT Maluku, Maluku Utara dan Kalimantan Utara. Selain perluasan lahan pertanian, produksi bibit juga akan ditingkatkan.

"Dengan total luas lahan 141.000 hektare dan 86.000 merupakan lahan baru," jelasnya.

(ara/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT