ADVERTISEMENT

Persahabatan Rusia dan China Makin Kental, Ini Buktinya!

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Jumat, 16 Sep 2022 08:56 WIB
FILE - Chinese President Xi Jinping, right, and Russian President Vladimir Putin talk to each other during their meeting in Beijing, China on Feb. 4, 2022. Three weeks ago, on the eve of the Beijing Winter Olympics, the leaders of China and Russia declared that the friendship between their countries
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping. Foto: Alexei Druzhinin, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP, File
Jakarta -

Hubungan China dan Rusia makin akrab saja. Dua pemimpin negara tersebut bakal bertemu tatap muka minggu ini. Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin bakal melakukan pertemuan untuk pertama kalinya sejak invasi Rusia ke Ukraina.

Selain karena letaknya berdekatan, dua negara selama ini memang sudah akrab dan saling melengkapi. Xi Jinping dan Putin pun sudah mendeklarasikan persahabatan mereka bagaikan tidak ada batasnya pada bulan Februari kemarin, pada gelaran Olimpiade Musim Dingin di Beijing.

Rusia dengan posisi tertekan setelah diserang banyak sanksi sana sini telah mengincar hubungan yang lebih dekat dengan China. Rusia saat ini digempur gelombang sanksi oleh negara Eropa dan Amerika Serikat imbas dari invasi ke Ukraina.

Meski sangat berhati-hati, China sendiri membuka diri untuk menerima jabat tangan hangat yang diberikan Rusia. XiJinping memang tidak akan secara blak-blakan memberikan dukungan langsung di tengah gempuran sanksi Rusia, Xi tidak akan mengorbankan kepentingan ekonomi China demi menyelamatkan Rusia.

Hanya saja, beberapa bukti menunjukkan China tetap memberikan dukungan ke Rusia secara tidak langsung. Khususnya, pada sektor ekonomi dan perdagangan. Nggak percaya? Ini buktinya seperti dilansir dari CNN, Jumat (16/9/2022).

1. Hubungan Ekspor Impor Meningkat

Hubungan perdagangan kedua negara nampak sedang booming. Keduanya saling melengkapi, di satu sisi Rusia sedang mati-matian mencari pasar baru untuk beragam komoditasnya, di sisi lain China tak mau ketinggalan berebut komoditas Rusia yang dijual murah-murah.

Perdagangan barang bilateral berada pada tingkat rekor karena China mengambil minyak dan batu bara untuk mengatasi krisis energi.

Secara statistik, besaran belanja China untuk barang-barang Rusia melonjak 60% pada Agustus 2022. Sementara itu, belanja Rusia pada barang-barang dari China juga melonjak 26%.

Selama delapan bulan pertama tahun ini, total perdagangan barang antara China dan Rusia melonjak 31% menjadi US$ 117,2 miliar. Jumlah itu sudah 80% dari total perdagangan di tahun lalu, besar kemungkinan di akhir tahun jumlah perdagangan akan naik 100% lebih.

"Rusia membutuhkan China lebih dari China membutuhkan Rusia. Ketika perang di Ukraina berlarut-larut, Putin kehilangan teman dengan cepat dan semakin bergantung pada China," kata Keith Krach, mantan Wakil Menteri Luar Negeri untuk Pertumbuhan Ekonomi, Energi dan Lingkungan di Amerika Serikat.

China sendiri sudah menjadi mitra dagang tunggal terbesar Rusia sebelum perang, dan menyumbang 16% dari total perdagangan luar negerinya.

Bank sentral Rusia sendirian sudah berhenti menerbitkan data perdagangan terperinci ketika perang di Ukraina dimulai. Tetapi Bruegel, sebuah lembaga think tank ekonomi Eropa, memperkirakan China menyumbang sekitar 24% dari ekspor Rusia pada bulan Juni.

"Perdagangan China-Rusia sedang booming karena China mengambil keuntungan dari krisis Ukraina untuk membeli energi Rusia dengan harga diskon dan menggantikan perusahaan-perusahaan Barat yang telah keluar dari pasar," kata Neil Thomas, analis senior China di Eurasia Group.

Rusia pun sudah menggantikan Arab Saudi pada Mei sebagai pemasok utama minyak ke China. Moskow telah mempertahankan posisi teratas itu selama tiga bulan berturut-turut hingga Juli. Impor batubara China juga meningkat dari Rusia, jumlahnya mencapai level tertinggi dalam lima tahun sebesar 7,42 juta metrik ton pada bulan Juli.

Mata uang China juga ternyata dipakai di Rusia. Baca di halaman berikutnya.



Simak Video "Detik-detik Rudal Rusia Hantam Dnipro Ukraina"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT