ADVERTISEMENT

Pengusaha Kumpul Bahas Kondisi Bisnis, Cari Strategi Baru Biar Lebih 'Ngegas'

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Rabu, 21 Sep 2022 10:54 WIB
BPS telah resmi mengumumkan data pertumbuhan ekonomi di kuartal III-2021. Pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 3,51% secara year on year (yoy).
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

The Business 20 atau B20 atau Forum Bisnis dalam Presidensi G20 yang diselenggarakan di Jawa Timur berlanjut dengan diskusi terbuka yang diikuti para penggiat usaha pada tanggal 16 September 2022 kemarin.

Diskusi secara spesifik menyoroti soal proses rantai pasok (supply chain) yang efisien sehingga berdampak positif terhadap bisnisnya. Forum diskusi ini juga memacu UMKM untuk terintegrasi dengan sistem rantai pasok global, dan berinisiatif untuk mendampingi UMKM melakukan transformasi digital agar dapat berakselerasi ke rantai pasok global. Selain itu, UMKM diharapkan bisa mengkreasikan model bisnis yang berkelanjutan berbasis ESG (Environment, Social, Governance).

"Kita melihat ke depannya harus ada perubahan tentang tata kelola rantai pasok secara global maupun nasional. Tantangannya adalah diharapkan adanya kerjasama antara perusahaan secara jangka panjang," ujar Wakil Ketua Komite Tetap, Ketahanan Perwilayahan dan Akses Industri Internasional, KADIN Indonesia dan CEO ASYX Lishia Erza.

Dalam forum B20 ini, menurut Lishia mencakup banyak hal, yaitu pembiayaan dan kapasitas industri, hubungannya dengan usaha yang lebih kecil, serta bagaimana pemerintah menjadi katalis.

Demikian pula dari sisi keuangan. Harus diperkenalkan banyak model keuangan baru, mengingat pentingnya institusi keuangan bekerjasama dengan regulator yaitu Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan lainnya. Nantinya pasca B20 akan ada rancangan program hingga lima tahun ke depan untuk membina UKM dan level industri dari segala sisi.

Ronald Walla, Ketua Bidang UMKM/Industri Kecil dan Menengah (IKM) di Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO), mengapresiasi penyelenggaraan B20 ini agar para pengusaha UMKM/IKM mampu mengelola bisnis yang berkesinambungan.

"Salah satu strategi bisnis yang ditekankan B20 ini adalah pengusaha UMKM harus memahami rantai pasok secara lebih baik terhadap keunggulan produk yang dimiliki sehingga memiliki daya kompetitif yang baik bagi perusahaan sehingga dapat memenuhi ekspektasi pelanggan," ujar Ronald.

Penyelenggaraan G20 di Bali pada November mendatang akan membahas secara khusus hal yang berkaitan dengan perdagangan dapat membuka peluang besar dari pelaku UMKM untuk masuk ke dalam sistem rantai pasok global. Para pemangku kepentingan dari seluruh dunia diyakini bisa memberikan akses pelaku UMKM dari Indonesia masuk ke dalam sistem tersebut.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT