ADVERTISEMENT

Tok! Antam Menang Gugatan Hak Cipta Sistem Tabungan Emas

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Minggu, 25 Sep 2022 21:14 WIB
nabung emas
Foto: Mindra Purnomo/Infografis
Jakarta -

Majelis Hakim dalam persidangan No. 25/Pdt.Sus-HKI/Hak Cipta/2022/PN.Niaga.Jkt.Pst menolak tuntutan Arie Indra Manurung yang menggugat Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian Logam Mulia PT Aneka Tambang Tbk ("ANTAM") melalui putusan pada tanggal 23 Agustus 2022 di Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Majelis Hakim menolak seluruh gugatan Arie Indra Manurung yang mengklaim dirinya sebagai pihak yang pertama kali telah menciptakan sistem investasi atau tabungan emas/logam mulia pada media internet dengan alamat website www.goldgram.co.id ("Goldgram") yang juga diwujudkan dalam bentuk karya tulis dan dicatatatkan pada Direktorat Hak Cipta dan Desain Industri.

Dalam gugatannya, Arie Indra Manurung telah mendalilkan secara sepihak bahwa pada pokoknya Goldgram merupakan inspirasi atau idenya sendiri dalam menemukan atau membuat sistem baru investasi emas/logam mulia dan transaksi jual beli emas/logam mulia dengan media internet (secara online). Penggugat bahkan mendalilkan jika sistem BRANKAS LM baik sebagian atau pada pokoknya menjiplak/sama persis dengan karya tulis Goldgram milik Penggugat.

Atas dalil-dalil tersebut, kuasa hukum ANTAM, Justisiari P. Kusumah dari K&K Advocates, menyatakan bantahan-bantahannya dan dengan tegas mengatakan tidak melakukan pelanggaran hak cipta berdasarkan hal-hal antara lain, pada prinsipnya menurut konsep hukum hak cipta maupun secara yuridis bahwa suatu ide, sistem, dan konsep tidak diberikan perlindungan oleh hak cipta, BRANKAS LM memiliki wujud dan ekspresi yang berbeda dengan Goldgram.

Bantahan tersebut kemudian sejalan dengan sudut pandang ahli dan pakar Hak Kekayaan Intelektual yang dihadirkan dalam persidangan. Assoc. Prof. Dr. V. Henry Soelistyo Budi. yang menyampaikan, pada intinya antara lain, bahwa terdapat doktrin "merely ideas are not protected" yang mana hak cipta tidak melindungi ide, karena ide bersifat abstrak, tidak berwujud, bersifat manipulatif, dan bisa spekulatif. Lebih lanjut perlindungan hak cipta hanya diberikan kepada ide yang sudah selesai diwujudkan.

Susanti Arsi Wibawani, Yusuf Pranowo, dan Buyung Dwikora, sebagai Majelis Hakim yang memeriksa perkara tersebut telah memberikan pertimbangan hukum, antara lain: bahwa ANTAM terbukti tidak melakukan penjiplakan dan penggandaan atas karya tulis berjudul Goldgram yang dimiliki oleh Arie Indra Manurung.

Bersambung ke halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT