Pernyataan Lengkap Yusuf Mansur Kukuh Pernah Jadi Komisaris Grab

ADVERTISEMENT

Pernyataan Lengkap Yusuf Mansur Kukuh Pernah Jadi Komisaris Grab

Anisa Indraini - detikFinance
Jumat, 07 Okt 2022 15:13 WIB
DPP Partai Golkar menggelar peringatan maulid Nabi Muhammad SAW. Acara dihadiri Ketum Golkar Airlangga Hartarto hingga Yusuf Mansur.
Foto: Andhika Prasetia/Detikcom
Jakarta -

Yusuf Mansur menjelaskan soal video viral terkait pengakuannya sebagai Komisaris Grab. Pengakuan seperti di video itu disebut sudah lama terjadi saat dirinya mengisi sebuah ceramah di salah satu acara.

Penceramah kondang itu membantah jika dirinya dibilang hanya mengaku-ngaku sebagai Komisaris Grab dan meminta ditanyakan langsung kepada perusahaan. Meskipun, perusahaan sudah membantah dan menyatakan bahwa Yusuf Mansur tidak pernah menjadi Komisaris Grab Holdings di Singapura maupun Grab Indonesia.

"Terkait unggahan video yang beredar di media sosial mengenai klaim Ustaz Yusuf Mansur sebagai Komisaris dari Grab Holdings Limited, bersama ini kami tegaskan bahwa informasi tersebut tidak benar. Ustadz Yusuf Mansur tidak pernah terdaftar menjadi Dewan Komisaris Grab Holdings Limited (NASDAQ:GRAB)," kata Head, Corporate and Policy Communications Grab Indonesia Dewi Nuraini dalam keterangan tertulis, Jumat (7/10/2022).

Kembali ke Yusuf Mansur, dia mengaku betapa bangganya saat itu menjadi Komisaris Grab meski tidak lama. Berikut pernyataan lengkapnya dalam bentuk pesan suara:

Bismillahirrahmanirrahim, memang kawan-kawan dalam tanda petik yang selalu mencari-cari kesalahan, kekurangan saya itu luar biasa dalam upayanya mencari apa yang bisa dikorek karena saya orang yang terbuka, apa aja saya omongin, apa aja saya sampain, apa aja saya kemudian cebur-ceburin ke sosmed, dari dulu, dari jaman Twitter.

Maka ceramah-ceramah lama berpotensi bisa dibelokkin sana, dibelokkin sini. Nah pada saat saya bicara tentang komisaris Grab memang demikian adanya, silakan dikonfirmasi saja ke Grab, tapi pada masa itu lho ya, pada masa di mana Grab memang sedang penjajakan dan dalam penjajakan dulu ngebeli PayTren, berinvestasi di PayTren.

Hubungan saya baik sekali dengan Grab di mana saat itu saling bantu, Grab juga waktu itu ada ya kerikil-kerikil kecil namanya juga usaha pasti ada. Saya ikut turun ke lapangan baik itu di Surabaya, Palembang, Jakarta dan di masa-masa itu lah kemudian saya tandatangan semacam surat perjanjian, ada hak dan kewajiban saya menjadi komisaris. Saya misalkan paginya tuh tandatangan, siangnya saya ceramah, ya saya omongin itu atau misalkan hari ini saya dapat informasi berita atau rezeki tentang A, maka besoknya saya cerita, seperti itu lah saya cerita ke masyarakat, ke jamaah, dalam keadaan gembira memuji Grab yang sudah masuk hitungan decacorn dan betapa bangganya saya juga masuk ke ekosistem Grab.

Saya bahkan sudah bertemu dengan orang-orang Grab, para pimpinan dan lain sebagainya, muter ceramah atau kemudian diskusi, hingga kemudian komisaris itu berubah jadi advisor. Memang tidak lama, judulnya memang buat belajar, buat saling mengenal tapi itu resmi bukan ngaku-ngaku. Di sana juga masih ada orang lama seperti Mas Ridzki misalnya, itu pimpinan Grab tahu persis. Nggak lah kita nggak ngada-ngada, ngapain ngada-ngada. Tapi peristiwa 2000 berapa itu ya, terus dibawa ke 2022, ditambah saya nggak pernah komen apa-apa juga, nggak pernah balas apa-apa, nggak pernah klarifikasi ini, nggak pernah klarifikasi itu, yasudah.

Sesungguhnya saya juga menikmati sih kesalahpahaman orang-orang yang diproduksi dari potongan-potongan video yang dipotong, ya nikmati, berharap ada ampunan Allah di sana, ada kenaikan derajat, ada pembersihan jiwa, hati, pikiran kotoran saya, kan dengan begitu saya dibersihin sama Allah kan, gitu.

(aid/eds)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT