Jawa Masih Jadi 'Tulang Punggung' Ekonomi RI, Sulawesi Paling Moncer

ADVERTISEMENT

Jawa Masih Jadi 'Tulang Punggung' Ekonomi RI, Sulawesi Paling Moncer

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 07 Nov 2022 13:55 WIB
Bank Dunia memprediksi laju pertumbuhan ekonomi RI tumbuh 4,4% di tahun 2021. Hal itu didasarkan pada peluncuran vaksin yang efektif pada kuartal pertama 2021.
Ilustrasi/Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal III-2022 tercatat 5,72% secara tahunan (year on year/yoy). Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan pertumbuhan ekonomi terus membaik dan sejak kuartal IV-2021 selalu berada di atas 5%.

Kepala BPS Margo Yuwono mengungkapkan secara spasial struktur perekonomian Indonesia pada kuartal III-2022 masih disumbang oleh Pulau Jawa sebesar 56,3%.

"Kemudian diikuti Sumatera 22%, Kalimantan 9,42%, Sulawesi 7,11%, Bali dan Nusa Tenggara 2,74% dan Maluku dan Papua 2,43%," kata Margo dalam konferensi pers virtual, Senin (7/11/2022).

Dia mengungkapkan kondisi ini diimbangi dengan pertumbuhan yang optimis, terutama untuk wilayah Indonesia Timur. Pada kuartal III-2022 pertumbuhan ekonomi tertinggi terjadi di Sulawesi 8,24% dengan sumber pertumbuhan utama industri pengolahan, pertambangan, dan penggalian.

Lalu Maluku dan Papua 7,51% dengan sumber utama pertumbuhan pertambangan, penggalian, dan transportasi dan pergudangan. Selanjutnya untuk Bali dan Nusa Tenggara tumbuh 6,69% dengan sumber pertumbuhan penyediaan akomodasi makanan dan minum serta transportasi dan pergudangan.

Kemudian Jawa 5,76% dengan sumber pertumbuhan utama perdagangan, informasi, dan komunikasi. Sedangkan Kalimantan 5,67% dengan sumber pertumbuhan pertambangan dan penggalian serta industri pengolahan.

Sedangkan untuk Sumatera 4,71% dengan sumber pertumbuhan pertanian, kehutanan, perikanan dan perdagangan.

(kil/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT