Dunia Dihantui Krisis Pangan, Petani-Nelayan Pede RI Aman karena Hal Ini

ADVERTISEMENT

Dunia Dihantui Krisis Pangan, Petani-Nelayan Pede RI Aman karena Hal Ini

Zulfi Suhendra - detikFinance
Minggu, 20 Nov 2022 11:02 WIB
Personel Bhabinkamtibmas mengecek kondisi alat mesin pertanian (alsintan) bantuan dari pemerintah untuk petani yang terparkir di bengkel alsintan food estate Dadahup di Desa Bentuk Jaya, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah, Rabu (21/4/2021). Kementerian Pertanian akan mendistribusikan sebanyak 34.356 unit alat dan alsintan untuk mendorong produktivitas pertanian di tahun 2021 terdiri dari Cultivator, Hand Sprayer, Pompa Air, Rice Transplanter, Traktor Roda Dua serta Traktor Roda Empat. ANTARA FOTO/Makna Zaezar/wsj.
Foto: ANTARA FOTO/Makna Zaezar
Jakarta -

Pemerintah tengah menggarap proyek lumbung pangan alias food estate di sejumlah daerah di Indonesia. Petani dan nelayan yakin, food estate bisa menjadi solusi krisis pangan.

Saat ini dunia tengah menghadapi ancaman krisis pangan global yang salah satunya disebabkan oleh perang Rusia-Ukraina. Pasokan pangan dari dua negara eksportir tersebut terhambat karena perang. Alhasil, dunia terancam krisis pangan.

Indonesia dinilai bisa mengantisipasi hal tersebut. Serikat Tani Nelayan Indonesia yakin, program food estate bisa menjadi solusi atas ancaman tersebut.

"Untuk meningkatkan cadangan pangan nasional sekaligus kami yakini bahwa ini adalah solusi untuk mempersiapkan ketika situasi dunia memburuk," kata Ketua DPP Serikat Tani Nelayan (STN) Muhammad Riza dalam keterangan tertulis, Minggu (20/11/2022).

Riza menambahkan, pasokan pangan Indonesia akan aman. Food estate yang dikerjakan di beberapa daerah seperti Sumatera Utara, Kalimantan Tengah, Sumatera Selatan, dan Nusa Tenggara Timur maka dapat dipastikan bakal memberikan dampak signifikan bagi pertumbuhan perekonomian.

Sebab, dengan peningkatan produktivitas pangan nantinya akan membuka peluang ekspor produk pangan Indonesia untuk memenuhi kebutuhan pangan di pasar dunia. Bagi Muhammad Riza, program food estate diyakini bakal membuka lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat Indonesia.

"Salah satu keberhasilan program food estate di Kabupaten Kapuas dan di Kabupaten Pulang Pisau saja mampu meningkatkan produktifitas pertanian padi tahun 2020 dari 76.530 Ton GKG menjadi 114.658 Ton GKG, ini menjadi salah satu keberhasilan program tersebut," ujar Muhammad Riza.

Di sisi lain, ia menyayangkan pihak yang mengkritik dan menganggap food estate merupakan penggundulan hutan atau deforestasi. Jka dilihat lebih dalam, lanjutnya, program ini untuk menjawab tantangan gangguan suplay bahan pangan, penurunan permintaan produk pertanian, ancaman krisis pangan dan pembatasan dalam lapangan produksi yang dihadapi masyarakat.



Simak Video "Gerindra Sebut Ada Menteri Ogah Buka Izin Lahan Buat Food Estate Prabowo"
[Gambas:Video 20detik]
(zul/das)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT