Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 19 Agu 2015 18:42 WIB

Dolar AS Nyaris Rp 13.900, Menkeu: Tidak Ada Tekanan Internal

Maikel Jefriando - detikFinance
Jakarta - Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro menjelaskan para pedagang mata uang menanggap Asia Tenggara sedang bermasalah. Berbagai kejadian di kawasan Asia Tenggara, mulai dari bom di Thailand, gonjang-ganjing politik di Malaysia, devaluasi mata uang Vietnam membuat situasi semakin buruk. Posisi rupiah pun menjadi sulit.

"Dipersepsikan oleh para trader mata uang bahwa Asia Tenggara ini ada sedikit masalah dengan bom di Thailand, gonjang-ganjing politik di Malaysia, Vietnam juga baru saja mendevaluasi mata uangnya, jadi tekanan terhadap rupiah memang tidak mudah pada hari-hari ini," papar Bambang usai rapat dengan Badan Anggaran di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (19/8/2015).

Dia menyatakan, tekanan terhadap rupiah saat ini murni berasal dari faktor-faktor eksternal, bukan dari dalam negeri, sehingga amat sulit untuk dihadapi. Tekanan terberat yang harus dihadapi rupiah adalah perang mata uang dimana banyak negara, misalnya China, sengaja menurunkan nilai mata uangnya untuk menggenjot daya saing ekspor.

"Kalau (faktor) internal tidak ada, ini benar-benar pure dari eksternal yang dimulai dari devaluasi mata uang," tukasnya.

Sebagai informasi, menurut data Jakarta Interspot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia, nilai tukar rupiah terhadap dolar pada 18 Agustus kemarin melemah 68 poin.

(mkl/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com