Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 12 Feb 2018 17:20 WIB

Habis 'Suntik' Go-Jek Rp 2 T, Bagaimana Pergerakan Saham Astra?

Dana Aditiasari - detikFinance
Foto: instagram.com/intancampina Foto: instagram.com/intancampina
Jakarta - PT Astra Internasional Tbk (ASII) mengumumkan bahwa akan berinvestasi di Go-Jek. Presiden Direktur Astra Internasional Tbk Prijono Sugiarto mengatakan, bahwa pihaknya akan merealisasikan penyuntikan modal kepada Go-Jek sebesar US$ 150 juta, angka itu setara dengan Rp 2,025 T (kurs Rp 13.500).

Hal tersebut sempat direspons positif oleh pelaku pasar ditandai dengan sempat naiknya harga saham Astra meski belakangan ditutup stagnan.

Pantauan detikFinance, sore ini saham ASII berada di Rp 8.200, sama dengan penutupan perdagangan saham akhir pekan lalu alias stagnan.

Sepanjang hari ini saham perseroan telah diperdagangkan sebanyak 2.657 kali transaksi sebanyak 206.416 lot saham senilai Rp 169,9 miliar.

Posisi tertinggi saham ASII sempat tercatat di Rp 8.300 dan terendah di Rp 8.200 dan harga rata-rata transaksi sepanjang hari ini di Rp 8.232,4.


Prijono Sugiarto mengatakan, pihaknya tertarik untuk berinvestasi di perusahaan besutan Nadiem Makariem itu lantaran dinilai memiliki masa depan yang baik.

Apalagi Go-Jek sempat masuk dalam daftar 56 perusahaan yang memberikan perubahan besar di dunia.

"Di antara Apple, Microsoft, Google tapi Go-Jek masuk. Dia satu-satunya dari Indonesia bahkan dari Asia Tenggara," tuturnya.

Selain itu dia juga melihat ada benang merah antara bisnis Astra dengan Go-Jek. Bahkan dia percaya banyak hal yang bisa dikolaborasikan antara Astra perusahaan yang memiliki bisnis distribusi kendaraan bermotor, leasing, asuransi hingga servis kendaraan dengan Go-Jek yang memiliki banyak jaringan transportasi online.



[Gambas:Video 20detik]

(dna/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed